• 31 Maret 2020

Yen Melonjak, Investor Tinggalkan Aset Berisiko

Berita EMAS – Yen sebagai mata uang Safe-haven melonjak pada perdagangan di hari Senin (16/03/2020) karena investor yang khawatir tentang penyebaran wabah coronavirus telah meninggalkan aset berisiko, bahkan setelah Federal Reserve AS menurunkan suku bunganya menjadi nol dan meluncurkan apa yang secara efektif babak baru pelonggaran kuantitatif.

Sebagaimana diketahui, The Fed secara mengejutkan kembali memotong suku bunga AS pada hari Minggu dan mengatakan akan memperluas neraca setidaknya $ 700 miliar dalam beberapa minggu mendatang.

Langkah The FED ini diharapkan dapat membantu menyelesaikan beberapa dislokasi pasar termasuk illiquidity di pasar Treasury A.S., tetapi perusahaan mungkin masih berjuang karena orang menghindari keluar karena virus dan beberapa bisnis menghadapi shutdown .

“Yang dibutuhkan adalah dukungan lebih langsung ke industri yang terkena langsung oleh virus. Itu hanya dapat disediakan oleh kebijakan fiskal, dan pemerintah belum menunjukkan reaksi cepat yang sama dengan yang dimiliki bank sentral, ”kata Marshall Gittler, kepala penelitian investasi di BDSwiss Group.

Para pemimpin negara-negara kaya, G7 mengatakan mereka berkomitmen untuk melakukan “apa pun yang diperlukan” untuk memerangi pandemi coronavirus dan untuk bekerja sama lebih dekat untuk melindungi kesehatan masyarakat, pekerjaan dan pertumbuhan.

Indeks dolar AS naik 0,24% menjadi 98,11 sementara dolar turun 1,60% menjadi 106,18 yen. Euro naik 0,49% terhadap greenback menjadi $ 1,11. Greenback telah menguat dalam sepekan terakhir karena perusahaan menggunakan jalur kredit dan pemberi pinjaman bank mencari mata uang untuk mendanai pinjaman. Itu telah menyebabkan ketegangan dalam mencari dolar.

Untuk mengatasi ini, The Fed dan bank sentral asing utama lainnya juga memotong harga pada jalur swap mereka untuk membuatnya lebih mudah untuk memberikan dolar kepada lembaga keuangan di seluruh dunia.

Beberapa bank sentral global bertindak untuk meredakan kondisi pada hari Senin.

Bank of Japan mengatakan pada pertemuan darurat akan membeli lebih banyak obligasi korporasi, utang komersial dan membangun skema pinjaman perusahaan baru. Bank sentral Selandia Baru memangkas suku bunga dalam langkah darurat sementara Reserve Bank of Australia (RBA) menyuntikkan uang tunai tambahan ke dalam sistem keuangan.

Bank Rakyat Cina menyuntikkan 100 miliar yuan ($ 14,28 miliar) ke dalam lembaga keuangan, beberapa menit sebelum data menunjukkan penjualan ritel, hasil industri, dan investasi aset tetap China turun pada Januari dan Februari.

“Langkah-langkah yang diperkenalkan untuk menghentikan penyebaran virus di Cina mungkin telah menyebabkan perlambatan aktivitas yang lebih tajam daripada yang terjadi di tempat lain, tetapi jelas bahwa langkah-langkah yang diambil bank sentral, dan apa pun yang mereka lakukan selanjutnya, tidak dapat mencegah utama pukulan ekonomi dirasakan secara global, ”kata ahli strategi Societe Generale Kit Juckes.

Dolar terakhir turun 0,19% terhadap yuan lepas pantai pada 7,007.