Waspadai Keputusan 3 Bank Sentral Minggu Ini

Waspadai Keputusan 3 Bank Sentral Minggu Ini
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Minggu ini akan menjadi salah satu minggu yang sibuk untuk pasar keuangan. Setidaknya ada 3 pengumuman kebijakan moneter oleh bank sentral bersama dengan pengumuman sejumlah data ekonomi terkait dengan angka inflasi, pekerjaan dan pengeluaran konsumen yang dijadwalkan untuk dirilis dari seluruh penjuru dunia.

Gubernur Bank Sentral AS, Jerome Powell akan memberikan pernyataan tengah tahunan tentang ekonomi dan kebijakan moneter. Dengan risiko peristiwa besar ini di kalender, tidak ada kekurangan peluang pergerakan pasar.

Perdagangan juga bisa memanas dengan rilis data perdagangan China dan harga konsumen AS. Meski perdagangan diawal pekan sedikit sepi dengan tidak adanya kalender ekonomi pada hari Senin (12/07/2021). Tetap saja S&P 500 dan Nasdaq naik ke posisi tertinggi baru sepanjang masa sementara dolar AS menguat terhadap semua mata uang utama.

Pergerakan harga ini memberi tahu kita bahwa investor mengharapkan data AS yang baik dan optimisme dari Powell. Kestabilan imbal hasil Treasury menunjukkan bahwa investor tidak khawatir tentang komentar yang terlalu hawkish.

Laporan harga konsumen besok harus mengkonfirmasi bahwa inflasi sedang meningkat tetapi kelembutan dalam laporan ekonomi baru-baru ini mengurangi urgensi untuk bertindak. Mungkin ada pembicaraan lebih lanjut tentang lancip dari Powell minggu ini tetapi lebih sebagai ide eksplorasi daripada perubahan segera yang diperlukan.

Keputusan 3 Bank Sentral Minggu Ini

Dolar Kanada adalah mata uang favorit saya minggu ini karena mereka adalah satu-satunya bank sentral yang dapat mengurangi stimulus. Meskipun loonie kehilangan nilainya terhadap dolar AS pada hari Senin, itu mengungguli semua mata uang utama lainnya.

Harga minyak turun tetapi itu bukan masalah besar karena minyak mentah masih berada di dekat level tertinggi multi-tahun. Sebaliknya, investor menawar loonie menjelang pengumuman kebijakan moneter Bank of Canada. BoC adalah bank sentral besar pertama yang mengurangi pembelian aset dan ada pembicaraan bahwa mereka dapat membuat langkah lain pada hari Rabu.

Aktivitas manufaktur meningkat, pertumbuhan pekerjaan sangat kuat bulan lalu, tingkat vaksinasi meningkat dan pembatasan dilonggarkan. Perkembangan positif ini akan memperkuat kasus bank sentral untuk normalisasi kebijakan tetapi dalam banyak hal, Dewan Komisaris telah mengirimkan telegram niat mereka yang kurang dovish. Dalam Survei Outlook Bisnis triwulanan terbaru bank sentral, mereka melaporkan bahwa banyak eksekutif sedang mempersiapkan ledakan permintaan yang akan memvalidasi setiap penyesuaian hawkish.

Reserve Bank of New Zealand juga secara luas diperkirakan akan meletakkan dasar untuk pengetatan tambahan tetapi dolar Selandia Baru tidak melihat tingkat permintaan yang sama dengan dolar Kanada. Sebagian dari itu mungkin karena pengeluaran kartu yang lebih lemah dan tekanan sebelumnya di pasar. Ketika saham berubah positif, NZD keluar dari posisi terendahnya.

Selandia Baru telah melewati pandemi jauh lebih baik daripada banyak negara lain tetapi dengan meningkatnya kasus COVID-19 di negara tetangga Australia dan penguncian di seluruh negeri, RBNZ mungkin merasa terlalu dini untuk membicarakan pengetatan.

Pekan lalu, sejumlah bank lokal memperkirakan kenaikan suku bunga pada November. Semalam, papan bayangan terbelah secara merata pada pengetatan. Ada sedikit keraguan bahwa Reserve Bank akan menjadi yang pertama menaikkan suku bunga yang akan memperpanjang kinerja dolar Selandia Baru tetapi tanpa momentum di sisi mata uang, itu kurang menarik daripada dolar Kanada.

Implikasi negatif dari penguncian Australia dan prospek perdagangan China yang lebih lemah dan laporan PDB akan membuat dolar Australia di bawah tekanan.

Euro dan sterling juga kehilangan nilai terhadap greenback. Harga grosir Jerman yang lebih lemah membenarkan penurunan euro tetapi sterling harus diperdagangkan lebih kuat menjelang pembukaan kembali penuh minggu depan. Fakta bahwa itu bukan pertanda bahwa investor lebih khawatir tentang varian Delta daripada Perdana Menteri Johnson.

Sumber: news.esandar.co.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Gulir ke Atas