Virus Corona Ancam Pembelian Emas China

Virus Corona Ancam Pembelian Emas China
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

Fundamental Emas – Harga emas berakhir lebih rendah dalam perdagangan di hari Selasa (21/01/2020) karena kekhawatiran pasar akan daya beli konsumen China bisa terganggu dengan wabah dari virus corona. China sebagai konsumen emas terbesar didunia akan melaksanakan perayaan Imlek pada akhir bulan ini, dimana biasanya akan diikuti dengan kenaikan pembelian emas. Sayangnya, wabah penyakit yang dikabarkan bisa menular antar manusia ini menimbulkan kekhawatiran berkurangnya belanja emas.

Tentu saja ini menjadi perkembangan yang tidak menguntungkan ini tidak dapat terjadi pada waktu yang lebih kritis dimana banyak orang diperkirakan melakukan perjalanan di China sebelum Tahun Baru Imlek. Wabah ini menimbulkan risiko ekonomi bagi China dan tetangga dekatnya, terutama jika pariwisata, perjalanan udara, dan industri lainnya terpengaruh.

Harga emas, tergerus sebelumnya karena laporan CNN pada Selasa sore bahwa Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit A.S. mengumumkan kasus ini sebagai bencana di level A. Virus Corona berasal dari Wuhan China. Awalnya sejulah analis melihat bahwa kekhawatiran pasar mendukung pembelian emas sebagai asset surga ditengah upaya investor melakukan aksi risk off pada asset ekuitas. Pasar Asia, bereaksi buruk terhadap perkembangan, dimana indek Hang Seng Hong Kong, merosot 2,8%.

Menurut Associated Press, enam orang telah meninggal dan 291 telah terinfeksi oleh virus di China, Komisi Kesehatan Nasional mengatakan Selasa. Sejumlah negara telah mengadopsi langkah-langkah penyaringan untuk pelancong dari Cina, terutama mereka yang datang dari Wuhan, karena kekhawatiran tentang wabah global yang mirip dengan SARS, virus corona lain yang menyebar dari Cina ke lebih dari selusin negara pada 2002-2003.

“Dunia bereaksi secara deflasi terhadap berita penyebaran pneumonia seperti virus di China,” kata analis di Zaner Metals, dalam catatan harian. “Perdagangan dibenarkan dalam anjak dalam beberapa ketakutan melambat dan pada gilirannya telah memberikan tekanan pada emas, perak dan hampir setiap komoditas fisik.”

“Meningkatkan potensi dampak deflasi dari virus baru ini adalah fakta bahwa perayaan Tahun Baru Imlek dimulai akhir pekan mendatang dan biasanya menghasilkan sekitar 300 juta orang bepergian ke dalam Cina, dan mengurangi itu secara dramatis akan menghilangkan stimulus tahunan yang luar biasa bagi perekonomian Cina. ,” mereka berkata. Namun, para analis Zaner Metals menunjukkan bahwa emas berhasil menyentuh tertinggi dua minggu sebelum berbalik arah dan melacak lebih rendah. Emas Februari diperdagangkan setinggi $ 1.568,80, level intraday tertinggi sejak 8 Januari, menurut data FactSet.

Bullion dapat menarik tawaran surga jika virus bermanifestasi menjadi wabah asli. Para ahli kesehatan Cina telah mengkonfirmasi bahwa itu dapat ditularkan di antara manusia. Emas ditetapkan untuk tetap menjadi tujuan utama bagi pembeli safe haven minggu ini seiring perkembangan di China dan kehati-hatian menjelang sentimen risiko puncak pertemuan Davos, merujuk pada pertemuan tahunan para pemimpin bisnis di Davos, Swiss.

Harga emas untuk pengiriman Februari, di bursa Comex turun $ 2,40, atau hampir 0,2%, untuk menetap di $ 1.557,90 per ounce, dari rendah sesi di $ 1.546. Bursa A.S. ditutup pada perdagangan di hari Senin sehubungan dengan perayaan Hari Martin King Luther Jr. Harga emas berjangka mencatat kenaikan sekitar 20 sen lebih tinggi minggu lalu, mengikuti kenaikan untuk masing-masing tiga minggu terakhir, menurut data FactSet.

Chintan Karnani, kepala analis pasar di Insignia Consultants, bagaimanapun, tidak percaya bahwa virus di Cina berada di belakang aksi jual emas saat ini. Emas jatuh, sebagian, karena aksi ambil untung menyusul liburan akhir pekan tiga hari di AS serta “upaya gagal untuk memecahkan resistensi teknis utama $ 1574,” kata Karnani. “Saya tidak melihat penurunan signifikan dalam pembelian emas Cina (selama Tahun Baru Cina) kecuali virus di Cina berubah menjadi epidemi.”

Gulir ke Atas