Tingkat Upah di Jepang Turun Cepat

Tingkat Upah di Jepang Turun Cepat
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Upah riil di Jepang yang disesuaikan dengan laju inflasi di bulan Mei turun tercepat dalam hampir lima tahun ini. Pemerintah menunjukkan pada hari Selasa (07/07/2020) tentang adanya tekanan pasar tenaga kerja sebagai akibat pandemi corona. Selain itu, pengeluaran rumah tangga Jepang turun pada kecepatan rekor karena virus menyentuh ekonomi.

Sebagai negara dengan perekonomian terbesar ketiga di dunia, Jepang bersiap-siap untuk menderita kemerosotan terburuk pascaperang pada kuartal ini hingga Juni, dengan para ekonom memperkirakan kontraksi tahunan lebih dari 20% setelah guncangan permintaan besar-besaran karena langkah-langkah penguncian dalam menanggapi wabah virus.

Upah riil, ukuran daya beli rumah tangga, jatuh 2,1% pada Mei dari tahun sebelumnya, data Kementerian Tenaga Kerja menunjukkan, jatuh pada laju tercepat sejak penurunan 2,8% pada Juni 2015. Dampak dari corona menyebabkan penurunan upah lembur yang menyebabkan upah riil turun banyak.

Pembayaran lembur, sebagai barometer kekuatan dalam aktivitas perusahaan, melihat penurunan terbesar sejak data yang sebanding tersedia pada Januari 2013, merosot 25,8% pada Mei dari tahun sebelumnya, turun selama sembilan bulan berturut-turut.

Data upah bulanan menunjukkan total pendapatan tunai nominal turun 2,1% pada tahun ini hingga Mei, juga mengalami penurunan terbesar sejak Juni 2015, menyusul penurunan 0,7% pada April yang direvisi.

Pembayaran reguler – atau gaji pokok, yang merupakan sebagian besar dari total pendapatan tunai – naik, naik 0,2%, data menunjukkan. Pembayaran khusus satu kali turun 14,0% setelah kenaikan 6,4% direvisi ke bawah pada bulan April.

Kementerian mendefinisikan “pekerja” sebagai mereka yang dipekerjakan lebih dari satu bulan di perusahaan yang mempekerjakan lebih dari lima orang, atau mereka yang dipekerjakan setiap hari atau memiliki kontrak kurang dari satu bulan tetapi memiliki bekerja lebih dari 18 hari selama dua bulan sebelum survei dilakukan, di sebuah perusahaan yang mempekerjakan lebih dari lima orang.

Gulir ke Atas