Tingkat Pengangguran Jerman dan Spanyol Turun, Tanda Pemulihan Ekonomi Berkelanjutan

Tingkat Pengangguran Jerman dan Spanyol Turun, Tanda Pemulihan Ekonomi Berkelanjutan
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Angka Pengangguran Jerman turun untuk bulan Juli karena perusahaan mempekerjakan lebih banyak staf sehubungan dengan pemulihan ekonomi terbesar Eropa, angka resmi menunjukkan pada hari Kamis (29/07/2021).

Kantor Tenaga Kerja Jerman mengatakan jumlah orang yang kehilangan pekerjaan turun 91.000 dalam istilah yang disesuaikan secara musiman menjadi 2,598 juta. Sebuah jajak pendapat Reuters memperkirakan penurunan 28.000. Tingkat pengangguran yang disesuaikan secara musiman turun menjadi 5,7%.

“Pengangguran dan setengah pengangguran terus turun tajam sejak awal liburan musim panas,” kata kepala Kantor Tenaga Kerja Detlef Scheele dalam sebuah pernyataan. “Perusahaan semakin mencari untuk merekrut staf baru.”

Rilis angka pengangguran mengikuti publikasi pada hari Senin dari survei yang menunjukkan moral bisnis Jerman turun secara tak terduga pada bulan Juli di tengah berlanjutnya kekhawatiran rantai pasokan dan di tengah meningkatnya infeksi virus corona. Setelah lebih dari dua bulan mengalami penurunan yang stabil, kasus COVID-19 telah meningkat sejak awal Juli, terutama karena penyebaran varian Delta yang lebih menular.

Sekitar 60% dari 83 juta orang Jerman telah mendapatkan suntikan pertama vaksin COVID-19 dan sekitar setengahnya telah divaksinasi sepenuhnya.

Sementara itu, tingkat pengangguran Spanyol juga turun pada kuartal kedua tahun ini karena perusahaan mempekerjakan lebih banyak staf setelah pelonggaran pembatasan COVID-19. Data National Statistics Institute (INE) menunjukkan tingkat pengangguran turun menjadi 15,26% pada periode April-Juni dari 15,98% pada kuartal sebelumnya. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan tingkat suku bunga akan turun menjadi 15,10%.

Tingkat pengangguran tetap jauh di atas tingkat 13,78% yang tercatat pada kuartal keempat 2019 sebelum pandemi melanda Spanyol. Pemerintah memperkirakan tingkat pengangguran turun menjadi 15% pada akhir tahun ini dan menjadi 14% pada tahun 2022, Menteri Ekonomi Nadia Calvino mengatakan awal pekan ini.

Sekitar 465.000 pekerjaan baru ditambahkan selama periode tersebut, menunjukkan ekonomi telah membaik dari kontraksi 0,4% pada kuartal pertama ketika pemerintah memperketat pembatasan untuk mengekang gelombang baru infeksi COVID-19. Ratusan ribu pekerja yang mendapat cuti yang didukung pemerintah sejak awal pandemi tidak termasuk dalam data pengangguran. Banyak dari mereka sekarang kembali bekerja.

INE diperkirakan akan merilis data produk domestik bruto untuk kuartal kedua pada hari Jumat.

Sumber: news.esandar.co.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Gulir ke Atas