Tiga Indek Bursa Saham Asia Kompak Melorot

Tiga Indek Bursa Saham Asia Kompak Melorot
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

ESANDAR – Bursa saham di Asia jatuh untuk sesi kedua berturut-turut pada hari Jumat (05/03/2021) karena penurunan semalam di Wall Street mendorong investor domestik untuk menjual saham kelas berat indeks dan saham teknologi terbang tinggi. Pada awal perdagangan Jumat, Indek Nikkei Jepang turun 0,7%, bursa saham di Seoul turun 0,24%.

Sebelumnya, bursa saham AS berakhir melemah tajam pada hari Kamis, meninggalkan Nasdaq turun hampir 10% dari rekor tertinggi Februari, setelah pernyataan dari Gubernur Federal Reserve Jerome Powell mengecewakan investor yang khawatir tentang kenaikan jangka panjang dari imbal hasil Obligasi AS. Indek Nasdaq jatuh 2,1%, turun sekitar 10% dari rekor penutupan tertinggi pada Februari. 12 dan menaruhnya di wilayah koreksi.

Imbal hasil Obligasi AS melonjak selama perdagangan sesi New York setelah pidato Powell, dan mengirimkan imbal hasil 10-tahun ke atas 1,5%. Kenaikan ini menjadi pusat perhatian investor saham. Jika pergerakan imbal hasil menjadi tidak terkendali, bursa saham dapat terseret lebih rendah dipimpin oleh penurunan saham teknologi di bursa saham AS.

Meskipun Powell memperjelas bahwa Fed tidak akan mengubah sikap kebijakan moneter ultra-longgar dalam waktu dekat, beberapa analis masih khawatir kenaikan imbal hasil Treasury dapat menandai biaya pinjaman yang lebih tinggi, sehingga membatasi AS yang rapuh. pemulihan ekonomi. Dolar AS telah naik 0,8%, dan menimbulkan ketakutan pasar, meningkatnya ekspektasi kenaikan suku bunga, dan dolar AS yang lebih kuat dimasa depan.

Para investor obligasi dengan pandangan bearish terhadap Treasurys menyambut baik pernyataan Powell dan menjual uang kertas itu. Hasil pada obligasi 10-tahun naik di atas 1,5% ke level 1,5727%, tetapi masih di bawah level tertinggi satu tahun di 1,614% yang dicapai minggu lalu. Kurva imbal hasil, ukuran ekspektasi ekonomi, menajam karena imbal hasil yang meningkat, dengan selisih antara imbal hasil dua dan 10 tahun melebar sebesar 6,3 basis poin dalam semalam.

Meningkatnya imbal hasil Treasury mendukung permintaan dolar. Indeks dolar melonjak 0,61% terhadap sekeranjang mata uang utama menjadi 91.651, terlihat dari level tertinggi tiga bulan di 91.663.  Dolar yang lebih kuat membuat yen tertatih-tatih. Pada awal Jumat, yen melemah di 107,95, level yang tidak terlihat sejak 1 Juli. Euro juga tersandung oleh penguatan dolar, dengan mata uang umum lesu di $ 1,19665.

Indek Nikkei turun 2,14% menjadi 28.311,11. Dimana saham kelas berat seperti Fast Retailing, yang merupakan operator toko pakaian Uniqlo, turun 5,08%, membebani indeks terbesar. Pembuat peralatan manufaktur chip Tokyo Electron dan SoftBank Group masing-masing turun 4,63% dan 2,28%. Saham terkait chip lainnya, yang memimpin reli tahun ini, mundur, dengan Advantest turun 4,03% dan Fanuc kehilangan 1,61%.

Saham yang naik paling tinggi di antara 30 nama inti di indek Topix teratas adalah Kao, yang naik 1,69%, diikuti oleh Seven & i Holdings, naik tipis 0,6%. Yang berkinerja buruk adalah Recruit Holdings Co, turun 6,57%, diikuti oleh SoftBank Group. Setidaknya ada 67 saham yang naik pada indeks Nikkei melawan 155 yang mengalami penurunan.

Sementara dalam perdagangan di Bursa saham Seoul, Indek KOSPI jatuh, saat sejumlah besar investor asing melakukan aksi jual. Won Korea melemah melawan AS dolar sementara imbal hasil obligasi Korea Selatan yang turut menjadi naik

Bursa saham Korea Selatan turun lebih dari 1% pada hari Kamis, setelah Wall Street mundur semalam karena penjualan teknologi dan data pekerjaan yang lemah, dan karena kekhawatiran tentang kenaikan AS. imbal hasil obligasi memukul ekuitas global. Won melemah, sementara imbal hasil obligasi acuan naik. Investor sebelumnya memilih menunggu pernyataan Jerome Powell di konferensi Wall Street Journal, di mana dia mungkin membahas kekhawatiran tentang risiko kenaikan cepat dalam biaya pinjaman jangka panjang.

Indek KOSPI ditutup turun pada hari Kamis, dengan turun 37,68 poin, atau 1,22%, pada 3.045,31, setelah turun hampir 2% di awal perdagangan. Dimana saham Samsung Electronics dan SK Hynix masing-masing turun 1,9% dan 3,4%, memimpin penurunan dalam indeks benchmark, sementara raksasa internet Naver dan pembuat baterai LG Chem masing-masing turun 2% dan 0,6%.  Jumlah investor asing yang melakukan aksi jua senilai 927,8 miliar won ($ 824,53 juta) saham di papan utama.

Bursa saham AS telah jatuh karena investor menjual saham teknologi terbang tinggi, sementara AS. gaji swasta meningkat kurang dari yang diharapkan pada bulan Februari, menunjukkan pasar tenaga kerja sedang berjuang untuk mendapatkan kembali kecepatannya.

Inflasi konsumen AS melaju ke level tertinggi 13 bulan di bulan Februari, data menunjukkan, didorong oleh peningkatan permintaan domestik dan kenaikan harga minyak global. Sementara itu, ekonomi tumbuh dengan penyesuaian musiman 1,2% pada kuartal terakhir tahun 2020, data bank sentral yang direvisi menunjukkan.

Won berakhir pada 1.125,1 per dolar pada platform penyelesaian darat, 0,43% lebih rendah dari penutupan sebelumnya di 1.120,3. Dalam perdagangan luar negeri, won tercatat di 1.124,8, sedangkan dalam perdagangan forward non-deliverable kontrak satu bulannya tercatat di 1.124,6.

Sementara imbal hasil obligasi Korea tenor 3-tahun yang paling likuid naik 1,0 basis poin menjadi 1,028%, sedangkan imbal hasil patokan 10-tahun naik 1,8 basis poin menjadi 1,970%.

Hang Seng juga mengalami penurunan sebesar 2,55% pada 29.118,30 setelah bursa saham China juga jatuh pada perdagangan hari Kamis, dibebani oleh perusahaan konsumen dan material, karena indeks acuan berbalik arah sehari setelah kenaikan terbesarnya dalam tiga minggu.

Investor berputar keluar dari saham-saham di sektor konsumen, energi terbaharukan dan teknologi karena masalah penilaian, dan menambah posisi di properti yang dinilai rendah, perbankan dan saham asuransi.  Meningkatnya penebusan reksa dana di tengah penurunan pasar juga memperburuk sentimen, tidak mudah untuk membalikkannya.

Disisi lain, ada kekhawatiran yang menekan perdagangan seputar pengetatan kebijakan, dan investor sekarang mengamati sesi parlemen yang akan memetakan arah pemulihan ekonomi dan mengungkap rencana lima tahun untuk melawan stagnasi.

Sumber: news.esandar.co.id

Artikel Forex Lainnya

Gulir ke Atas