Standard Chartered : Jangan Halu Dengan Kenaikan Emas Saat Ini

Fundamental Emas – Perhatian emas akan beralih ke permintaan pasar fisik yang lemah karena setelah wabah corona nampak terkendali, demikian menurut Standard Chartered, yang melihat logam mulia kemungkinan menguji lantai fisiknya.

“Harga emas belum diuji dan karena virus corona mereda, permintaan pasar fisik akan menjadi kunci, yang telah dilaporkan lemah di India dan Cina,” tulis analis logam mulia Standard Chartered Suki Cooper pada hari Kamis. “Jika virus dikendalikan, harga emas kemungkinan akan menguji lantai fisik.”

Permintaan fisik terlihat cukup lemah tahun ini, terutama ketika datang ke permintaan ritel di India dan Cina.

Di Cina, coronavirus sebagian disalahkan sebagai “beberapa toko ritel … telah mencatat kemungkinan penurunan penjualan mereka karena penutupan toko di seluruh China serta pembatasan perjalanan,” tulis Cooper.

“Beberapa perkiraan menyarankan penjualan bisa turun sebanyak 70% y / y di Q1-2020. Volume yang diperdagangkan di Shanghai Emas Exchange (SGE) terutama lebih rendah m / m, meskipun dibandingkan dengan satu bulan dengan liburan pertukaran; SGE premia perlahan turun lebih rendah, ”tambahnya.

Di India, permintaan bisa turun 20% -25% pada Februari karena konsumen tetap berhati-hati di tengah harga lokal yang tinggi, kata Cooper, mengutip Asosiasi Bullion & Perhiasan India.

Bank sentral masih membeli emas, tetapi tingkat pembelian kemungkinan akan lebih rendah daripada tahun 2019, kata Cooper. “Turki menambah 46 ton pada Januari, awal yang kuat untuk tahun ini. Namun, pada Januari, cadangan emas China tetap tidak berubah pada 1.948,3t untuk bulan keempat berturut-turut. ”

Pada hari Kamis (13/02/2020), emas melihat kenaikan tambahan karena berita tentang 15.000 kasus virus corona baru pecah dan membawa kembali beberapa ketakutan ke pasar.

“Harga emas naik lagi setelah metodologi yang direvisi menambahkan 15.000 kasus baru di provinsi Hubei. Sementara investor jangka panjang terus menambah eksposur emas, investor taktis telah mulai mengambil untung serta menyingkat emas, menunjukkan positioning jauh dari padat dan mendorong respon cepat, “Cooper menunjukkan.

Meskipun ada kenaikan pada hari Kamis, investor tidak mungkin akan melihat pergerakan di atas $ 1.600 per ons secara berkelanjutan bulan ini, menurut proyeksi Standard Chartered. Bank memperkirakan emas rata-rata $ 1.540 di Q1 dan $ 1.580 di Q2.

Harga emas berhasil menstabilkan pada tingkat yang lebih tinggi tanpa menguji lantai mereka, tetapi karena virus corona mereda, ada peluang bagi emas untuk bergerak lebih rendah, Cooper mencatat.

“Harga emas telah mereda, tetapi belum menguji lantai yang disediakan oleh pasar fisik yang lebih lemah, mengingat lemahnya permintaan perhiasan di China dan India,” tulisnya. “… Karena pasar fisik belum diuji, ada ruang bagi harga untuk melunak, terutama jika pasar ekuitas terus memperluas keuntungan mereka.”

Dengan kekhawatiran mereda di seluruh dunia, keuntungan emas melambat. Tetapi, para pedagang terus mengawasi sejauh mana dampak coronavirus terhadap ekonomi global. Proyek-proyek Standard Chartered untuk PDB Q1 Cina melambat menjadi 4,5% tahun-ke-tahun.

“Wabah coronavirus terus mendominasi berita utama. Langkah-langkah tegas telah diambil untuk menanggulangi wabah di Cina; jika ini berhasil mengurangi kasus yang baru dikonfirmasi pada pertengahan Februari, penyebaran virus dapat ditangkap pada pertengahan Maret, ”tulis Cooper.

Ekspektasi pemotongan suku bunga Federal Reserve juga mulai muncul, yang mendukung untuk jangka panjang emas.

“Emas telah mengalami reli di lingkungan yang berisiko dan yang berisiko selama setahun terakhir, sebagian sebagai potensi lindung nilai; tetapi dalam jangka pendek, ekspektasi penurunan suku bunga Fed muncul kembali sebagai faktor utama untuk emas, ”kata Cooper. “Harga emas terus melacak hasil nyata UST yang paling dekat, tetapi korelasi terbalik dengan ekuitas AS juga menguat.”