Sikap Hawkish FED, Untungkan Yen

0

Yen Jepang menguat terhadap mata uang utama di hari Jumat (14/01/2022), karena komentar dari sejumlah pejabat Fed mengintensifkan kemungkinan kenaikan suku bunga pada bulan Maret memperburuk sentimen risiko. Dalam kesaksian Kongresnya, calon Wakil Ketua Fed Lael Brainard mengatakan bahwa bank sentral berfokus pada pengendalian inflasi yang tinggi dan dapat mulai menaikkan suku bunga segera setelah program pembelian obligasi berakhir pada bulan Maret.

Sementara Presiden Fed Chicago Charles Evans dan Presiden Fed Philadelphia Patrick Harker menuliskan tiga kenaikan suku bunga untuk tahun ini dan menambahkan bahwa yang keempat mungkin terjadi, jika inflasi tidak surut. Jika inflasi tetap tinggi dan berbasis luas, The Fed perlu melakukan normalisasi lebih agresif, kata Presiden Bank Fed Richmond Thomas Barkin.

Di pasar obligasi, imbal hasil benchmark pada surat utang AS 10-tahun melonjak hingga 1,72 persen.

Yen naik ke level tertinggi lebih dari 3 minggu di 113,64 melawan greenback, tertinggi 4 hari di 156,00 melawan pound dan tertinggi 2 hari di 124,86 melawan franc, dari posisi terendah sebelumnya masing-masing di 114,23, 156,62 dan 125,37 . Yen terlihat menemukan resistensi di sekitar 112,00 melawan greenback, 153,00 melawan pound dan 122,00 melawan franc.

Yen menyentuh tertinggi 3 hari di 130,40 melawan euro, 82,63 melawan aussie, 77,86 melawan kiwi dan 90,82 melawan loonie, setelah jatuh masing-masing ke 130,86, 83,17, 78,41 dan 91,31 di awal transaksi. Kemungkinan resistensi berikutnya untuk yen terlihat di sekitar 127,5 melawan euro, 80,00 melawan aussie, 76,00 melawan kiwi dan 88,00 melawan loonie.

Ke depan, data perdagangan zona euro untuk November akan dirilis di sesi Eropa. Data inventaris bisnis AS untuk November, indeks sentimen konsumen awal Universitas Michigan untuk Januari, penjualan ritel, produksi industri dan harga impor dan ekspor, semuanya untuk Desember, akan ditampilkan di sesi New York.

The post Sikap Hawkish FED, Untungkan Yen appeared first on Berita Ekonomi dan Analisa Forex.

Sumber: news.esandar.co.id

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here