• 18 Februari 2020

Sikap Bank Sentral Bisa Membuat Harga Emas $2000

Fundamental Emas – Ada potensi kenaikan harga emas ke posisi tertinggi baru sepanjang masa karena sikap bank sentral dalam melawan inflasi dan ketidakpastian yang mendominasi sentimen di kalangan investor.

Sebagaimana disampaikan oleh Greg Jensen, Kepala Investasi Bridgewater Associates kepada Financial Times. Menurutnya investor harus mempertimbangkan emas sebagai aset landasan dalam portofolio mereka karena dia melihat harga mendorong di atas $ 2.000 per ons. Harga emas memiliki dukungan penting dalam menghadapi rekor penilaian di pasar ekuitas. Sebagaimana diketahui, bahwa harga Emas berjangka untuk kontrak pengiriman bulan Februari terakhir diperdagangkan pada $ 1,556.70 per ounce, naik 0,78%.

Jensen mengatakan bahwa kebijakan moneter yang sangat longgar akan menjadi pendorong signifikan bagi logam kuning. “Tidak akan ada lagi upaya oleh salah satu bank sentral utama dunia maju untuk menormalkan suku bunga. Itu masalah besar, “kata Jensen. Jensen menambahkan bahwa bank sentral, khususnya Federal Reserve, tidak akan terburu-buru untuk menaikkan suku bunga, bahkan jika inflasi mulai meningkat. “The Fed tidak akan menjadi pre-emptive,” katanya.

Pandangan Jensen sejalan dengan sentimen yang diungkapkan oleh Gubernur Bank Sentral AS Jerome Powell. “Untuk menaikkan suku bunga, saya ingin melihat inflasi yang persisten dan itu signifikan – peningkatan inflasi yang signifikan yang juga persisten sebelum menaikkan suku bunga untuk mengatasi masalah inflasi,” kata Powell setelah bank sentral AS mempertahankan suku bunganya di Desember.

Melihat suku bunga, Jensen mengatakan bahwa ia juga tidak akan mengesampingkan kemungkinan bahwa Federal Reserve terus memangkas suku bunga kembali ke nol jika terlihat seperti ekonomi AS menuju resesi. Sementara suku bunga akan menjadi pendorong signifikan untuk emas, itu bukan satu-satunya faktor yang diperhatikan Jensen. Dalam wawancara itu, dia mengatakan bahwa ketidakpastian pasar akan mendukung logam mulia.

“Ada begitu banyak konflik yang mendidih,” katanya. “Orang-orang harus siap menghadapi serangkaian keadaan yang berpotensi lebih fluktuatif yang jauh lebih luas daripada yang biasa kita alami.” Jensen mengatakan bahwa ia melihat potensi dolar AS yang lebih lemah pada tahun 2020, faktor lain yang positif untuk emas. “Ketika Anda melihat perselisihan geopolitik, berapa banyak entitas asing yang benar-benar ingin memiliki dolar? Dan apa yang akan mereka pegang? Emas menonjol. ”

Pernyataan dari Bridgewater ini memang bukan untuk menarik perhatian baru. Hampir tiga tahun lalu, Ray Dalio, pendiri Bridgewater, bahkan telah merekomendasikan di sebuah posting LinkedIn bahwa investor sebaiknya memiliki 5% hingga 10% dari portofolio mereka dalam emas. Mengingat potensi kenaikan harganya.