Setelah Melakukan Reli Panjang, Harga Emas Beringsut Turun

0

Harga emas beringsut turun dari level tertinggi sembilan bulan di $1.935 di tengah kenaikan imbal hasil obligasi Treasury AS pada hari Jumat (20/01/2023). Perhatian pasar tertuju pada pidato Fed yang akan dirilis hari ini. Sebelumnya dalam perdagangan di hari Kamis, harga emas telah naik lebih dari 1%, didukung oleh melemahnya dolar dan beberapa permintaan safe haven karena lemahnya data ekonomi AS dan komentar hawkish dari para pejabat Federal Reserve yang kekhawatiran resesi. Harga emas spot naik 1,1% menjadi $1,924.09.

Emas mengawali perdagangan di tahun ini dengan gemilang. Sejumlah ekonom memegang pandangan konstruktif untuk Emas selama 12 bulan ke depan, tetapi koreksi jangka pendek kemungkinan besar terjadi jika Fed yang hawkish mengejutkan pasar.

Ada sejumlah alasan yang dapat mendukung kenaikan harga emas di tahun ini. Pertama, inflasi turun dan suku bunga mendekati puncaknya. Ini akan menjadi pendorong logam mulia dimana ada jeda dalam siklus suku bunga Fed di Q2. Tentu saja kenaikan suku bunga akan meningkatnya risiko resesi, potensi penurunan DOLAR as, risiko geopolitik tetap tinggi, dan permintaan fisik yang kuat.”

Reli harga baru-baru ini terlihat rentan terhadap koreksi harga karena sebagian besar didorong oleh ekspektasi bahwa Fed akan menjadi dovish. Kekecewaan apa pun di bagian depan kebijakan moneter dapat membuat harga terkoreksi dalam jangka pendek. Sekurangnya, target harga emas dalam 12 bulan kedepan adalah masih tidak berubah di kisaran $1.900.

Disisi lain, Dolar AS menjilat lukanya, seperti minggu ini dengan turun lagi. Ada ekspektasi bahwa Federal Reserve AS akan bersikap dovish. Dalam Jajak pendapat Reuters melaporkan bahwa mayoritas ekonom mengharapkan kenaikan suku bunga 25 basis poin (bps) pada kuartal pertama tahun ini, diikuti oleh jeda dalam siklus pengetatan.

Sentimen risiko berada di tempat yang lebih baik sejauh ini Jumat ini, dengan saham Asia pulih sementara S&P 500 berjangka AS bertambah 0,20% hari ini. Pasar mengabaikan penutupan negatif di Wall Street semalam, dengan investor menyesuaikan posisi mereka menjelang liburan Tahun Baru Imlek di China. Selanjutnya, lonjakan pelanggan raksasa streaming AS Netflix menambah optimisme pasar. Netflix berakhir tahun lalu dengan lebih dari 230 juta pelanggan global, mengalahkan ekspektasi pasar.

Suasana pasar yang optimis membebani obligasi pemerintah AS, memotivasi imbal hasil obligasi Treasury AS untuk mencoba bangkit dari palung multi-bulan. Pasangan USD/JPY naik di atas 129,00 di tengah imbal hasil yang lebih kuat dan jeda dalam tren turun Dolar AS, meskipun mempertahankan kisaran keputusan Bank of Japan (BoJ).

Sementara itu, investor menilai komentar terbaru dari pembuat kebijakan Federal Reserve menjelang ‘periode pemadaman’ Fed mulai hari Sabtu. Wakil Ketua Fed Lael Brainard berkata, “Bahkan dengan moderasi baru-baru ini, inflasi tetap tinggi, dan kebijakan perlu cukup ketat untuk beberapa waktu untuk memastikan inflasi kembali ke 2 persen secara berkelanjutan.” Sementara itu, Presiden Fed New York John Williams mengatakan bahwa “Tujuan, bukan kecepatan, adalah masalah utama untuk pertanyaan kenaikan suku bunga.”

Di akhir pekan ini, para pelaku pasar akan melihat pidato dari Presiden Fed Philadelphia dan Patrick Harker yang bernada dovish dan Gubernur Christopher Waller, dengan pembuat kebijakan mendapatkan kesempatan terakhir menjelang pengumuman kebijakan moneter 2 Februari.

Pada perdagangan mata uang lainnya, pasangan AUD/USD dan NZD/USD mempertahankan pemulihan kenaikan mereka baru-baru ini sementara USD/CAD diperdagangkan stabil di sekitar 1,3450 di tengah pemantulan kecil dalam Dolar AS dan penurunan harga WTI. Minyak AS memangkas keuntungan di tengah risiko resesi yang membayangi dan peningkatan stok minyak mentah EIA AS.

Sementara pasangan EUR/USD memperluas permainan kisarannya di atas 1,0800, menunggu pidato Presiden Bank Sentral Eropa (ECB) Christine Lagarde. Pada hari Kamis, Lagarde mengatakan bahwa “inflasi terlalu tinggi” dan oleh karena itu, bank sentral akan “tetap mengikuti kenaikan suku bunga,” menekan ekspektasi pasar akan kenaikan suku bunga ECB yang lebih kecil. Di lanjutkan oleh GBP/USD menurun, setelah menghadapi penolakan di 1,2400 di awal sesi Asia. Investor menantikan data Penjualan Ritel Inggris untuk dorongan perdagangan baru.

Sumber: news.esandar.co.id

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here