Sesuai Perkiraan, Bank of England Naikkan Suku Bunganya

0
Sesuai Perkiraan, Bank of England Naikkan Suku Bunganya

Bank of England menaikkan suku bunga pada hari Kamis untuk pertemuan ketiga berjalan, seperti yang diharapkan, tetapi melunakkan bahasanya tentang perlunya kenaikan lebih lanjut dari sini. Delapan dari sembilan anggota Komite Kebijakan Moneter (MPC) memilih untuk menaikkan Suku Bunga Bank menjadi 0,75% dari 0,5%, menyusul keputusan Federal Reserve AS pada Rabu untuk menaikkan biaya pinjaman untuk pertama kalinya sejak pandemi COVID-19.

Deputi Gubernur Jon Cunliffe memilih untuk mempertahankan suku bunga, memperingatkan pukulan besar terhadap permintaan dari harga komoditas yang lebih tinggi. Ekonom yang disurvei oleh Reuters mengharapkan suara bulat untuk tingkat yang lebih tinggi. BoE mengatakan inflasi akan mencapai sekitar 8% pada bulan April -hampir satu poin persentase lebih tinggi dari yang diperkirakan bulan lalu – dan memperingatkan itu bisa mencapai puncaknya lebih tinggi lagi di akhir tahun.

Inflasi energi, yang diperburuk oleh konflik di Ukraina, kemungkinan akan melonjak pada musim gugur ketika tarif yang diatur diatur ulang, di atas kenaikan 50% yang akan datang bulan depan. Tetapi pembuat kebijakan pada hari Kamis mendorong kembali taruhan investor bahwa Suku Bunga Bank akan naik tajam menjadi sekitar 2% pada akhir tahun ini, mengurangi bahasanya tentang perlunya lebih banyak kenaikan.

“Komisi menilai bahwa beberapa pengetatan sederhana lebih lanjut mungkin tepat dalam beberapa bulan mendatang, tetapi ada risiko di kedua sisi penilaian itu tergantung pada bagaimana prospek jangka menengah berkembang,” kata BoE. Bulan lalu MPC mengatakan pengetatan sederhana lebih lanjut “kemungkinan akan tepat”.

Mayoritas anggota komisi mengatakan mereka menaikkan suku bunga untuk mengurangi risiko bahwa tren baru-baru ini dalam pertumbuhan gaji dan inflasi menjadi tertanam dalam ekspektasi. Bisnis yang disurvei oleh BoE mengharapkan untuk menaikkan gaji sebesar 4%-6% tahun ini, dibandingkan dengan 2,5%-3,5% pada tahun 2021.

BoE mengatakan invasi Rusia ke Ukraina kemungkinan akan menyebabkan tekanan inflasi global menguat secara signifikan dalam beberapa bulan mendatang dan menambah gangguan rantai pasokan. Dikatakan tekanan pada anggaran rumah tangga Inggris kemungkinan besar secara material lebih besar dari yang diperkirakan bulan lalu, yang sudah ditetapkan menjadi yang terbesar dalam 30 tahun.

Sumber: news.esandar.co.id

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here