Sepi Sentimen, Harga Emas Semakin Tinggi

Sepi Sentimen, Harga Emas Semakin Tinggi
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Harga emas melayang mendekati level tertinggi dalam dua minggu pada perdagangan di hari Selasa, dibantu oleh melemahnya dolar AS.  Para investor masih menunggu risalah dari pertemuan kebijakan Federal Reserve AS bulan Juni untuk kejelasan lebih lanjut tentang kebijakan moneter ke depan.

Pada perdagangan di pasar spot,  harga emas stabil di $1.792,34 per troy ons pada 08:00 WIB. Setelah mencapai level tertinggi sejak 18 Juni di $1.794,86 pada hari Jumat.  Sebagian besar pasar AS tutup pada hari Senin untuk liburan Hari Kemerdekaan. Sementara di bursa berjangka AS, harga Emas naik 0,5% menjadi $1.792 per troy ons.

Dolar AS sedikit berubah pada 92,235 setelah turun dari level tertinggi tiga bulan pada akhir pekan lalu, tertekan oleh rincian laporan penggajian AS yang lebih lemah.  Greenback yang lebih lemah membuat emas lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya.

Perhatian pelaku pasar dalam pekan ini adalah pada risalah dari pertemuan terbaru Fed – yang dijadwalkan pada hari Rabu – setelah kemiringan hawkish dari bank sentral AS mengejutkan pasar bulan lalu.

Data ekonomi tenteng pengeluaran rumah tangga Jepang naik pada tingkat dua digit di bulan Mei karena konsumen membeli mobil dan ponsel, meskipun laju pertumbuhan melambat dari bulan sebelumnya karena gelombang baru infeksi COVID-19 membebani kepercayaan konsumen.

Sementara indek bisnis zona euro memperluas aktivitas pada tingkat tercepat dalam 15 tahun pada bulan Juni karena pelonggaran lebih banyak pembatasan virus corona menghidupkan kembali industri jasa dominan blok itu, sebuah survei menunjukkan.

Bursa saham dunia tetap mendekati rekor tertinggi pada hari Senin karena investor mempertimbangkan lonjakan aktivitas bisnis Eropa dan laporan pekerjaan AS yang disambut baik terhadap kekhawatiran tentang varian Delta yang sangat menular dari COVID-19.

The Postal Savings Bank of China mengatakan pihaknya menangguhkan pembukaan rekening baru untuk diperdagangkan di pasar logam mulia spot, dengan alasan fluktuasi harga dan peningkatan risiko perdagangan.

Sumber: news.esandar.co.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Gulir ke Atas