Safe Haven Menguat, Yen Ikut Naik

Safe Haven Menguat, Yen Ikut Naik
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

Berita EMAS – Minat atas Safe haven menguat membuat yen Jepang naik pada hari Jumat (01/05/2020) sementara mata uang berisiko, termasuk dolar Australia, turun karena sentimen risiko memburuk setelah Presiden AS Donald Trump mengancam akan mengenakan tarif baru di China atas krisis coronavirus.

Trump mengatakan pada hari Kamis bahwa perjanjian perdagangannya yang keras dengan China sekarang menjadi kepentingan selanjutnya setelah wabah corona dan dia mengancam akan mengenakan tarif baru di Beijing, ketika pemerintahannya membuat langkah-langkah pembalasan atas wabah tersebut.

“Presiden Trump memburuk suasana pasar modal, meningkatkan tuduhannya terhadap China tentang wabah virus korona, mengancam tarif baru, ”kata Action Economics dalam sebuah laporan. “Yen telah mengungguli sementara mata uang komoditas berkinerja buruk di tengah fase tajam dari posisi risk-off.”

Dolar turun 0,29% terhadap yen menjadi 106,86 yen. Dolar Australia, yang pada hari Kamis mencapai tertinggi tujuh minggu di $ 0,6569, turun 1,54% menjadi $ 0,6410.

“Mengingat skala dampak COVID-19, tentu ada risiko tinggi ketegangan geopolitik meningkat secara signifikan sebagai penguncian terbalik,” kata Derek Halpenny, kepala penelitian di MUFG.

“Ini jelas akan menjadi hit bagi perdagangan global yang akan menambah lapisan dukungan dolar ke depan,” kata Halpenny.

Euro terus menguat terhadap greenback, setelah juga rally pada hari Kamis pada reposisi akhir bulan. Mata uang tunggal itu terakhir naik 0,17% pada $ 1,0974, setelah sebelumnya mencapai $ 1,1017, tertinggi sejak 1 April.

Sebagian besar bursa Eropa dan Asia ditutup pada hari Jumat untuk Hari Buruh Internasional. Indeks dolar AS sendiri turun 0,04% menjadi 99,08.

Ahli strategi mata uang Deutsche Bank George Saravelos mengatakan bahwa jika Amerika Serikat memaksakan kontrol modal pada China, itu akan menjadi dolar-negatif, karena itu akan menyiratkan arus keluar dari aset-aset dalam denominasi greenback.

“Jika langkah ini didorong secara politis, itu akan menjadi dolar yang jelas negatif dalam pandangan kami. Ini akan menyebabkan pergeseran dalam kepemilikan cadangan dari USD ke EUR, JPY, GBP, emas dan proksi cadangan lainnya, ”kata Saravelos.

Gulir ke Atas