Risk Appetite Meningkat, Bursa Saham Naik Bersama Harga Minyak

0
Risk Appetite Meningkat, Bursa Saham Naik Bersama Harga Minyak

Bursa saham Asia naik bersama dengan kenaikan harga minyak dalam perdagangan di akhir pekan, Jumat (20/01/2023), di tengah optimisme tentang pembukaan kembali China setelah pencabutan pembatasan COVID yang ketat, karena pasar bersiap untuk liburan Tahun Baru Imlek. Pada saat yang sama, dolar AS naik tipis dari level terlemahnya sejak Mei dan imbal hasil Treasury meningkat karena investor mempertimbangkan prospek pengetatan kebijakan Federal Reserve lebih lanjut dan risiko terkait resesi global.

Imbal hasil obligasi pemerintah Jepang tetap tertekan, dua hari setelah Bank of Japan menentang tekanan investor untuk melonggarkan kontrol kurva imbal hasil lebih lanjut.

Pada perdagangan di bursa saham Hong Kong, Indek Hang Seng rally 1,5%, dan bursa blue chip China naik 0,57% lebih kencang. Indek Nikkei 225 Jepangnaik 0,56%, dibantu oleh penurunan yen. Indek KOSPI Korea Selatan naik 0,63%, membalikkan kerugian sebelumnya. Kenaikan di bursa saham Asia ini berbanding terbalik dengan penurunan yang terjadi sebelumnya di Wall Street. Indek S&P 500 turun 0,76%.

Wakil Perdana Menteri China Sun Chunlan, yang mengawasi tanggapan virus negara itu, mengatakan wabah itu berada pada tingkat “relatif rendah”, media pemerintah melaporkan pada Kamis malam, menjelang migrasi massal orang untuk liburan Tahun Baru Imlek selama seminggu.

Sentimen membaik dari sesi Wall Street, ketika kekhawatiran investor tentang lebih banyak pengetatan Fed diperkuat oleh data ketenagakerjaan AS yang kuat dan retorika hawkish baru dari pejabat bank sentral. Klaim pengangguran mingguan lebih rendah dari yang diharapkan, menunjuk ke pasar tenaga kerja yang ketat.

Presiden Fed Boston Susan Collins mengatakan bank sentral mungkin perlu menaikkan suku bunga menjadi “tepat di atas” 5%, lalu menahannya di sana, sementara Wakil Ketua Fed Lael Brainard mengatakan bahwa meskipun moderasi inflasi baru-baru ini, itu tetap tinggi dan “kebijakan akan perlu cukup membatasi untuk beberapa waktu”.

Komentar-komentar oleh Brainard yang biasanya menunjukkan sikap dovish yang andal, kali ini menambah ketakutan kenaikan suku bunga. Pasar tenaga kerja sedikit terlalu panas untuk mundur. .

Pasar memperkirakan suku bunga kebijakan akan sedikit di bawah 5% pada bulan Juni, menyiratkan lebih dari 50 basis poin pengetatan tambahan. Diyakini pasar bahwa Fed siap bergerak mengakhiri siklus kenaikan dan ini menimbulkan perdebatan apakah Fed akan mulai memotong dari Q3.

Namun demikian Dolar AS tetap berat meski klien tidak yakin dan kemiringan posisi adalah untuk dolar AS memantul. Indeks dolar AS (DXY) naik 0,14% lebih tinggi menjadi 102,17, menambah jarak sedikit lebih jauh dari level terendah 7,5 bulan di 101,51 yang dicapai pada hari Rabu.

Yield obligasi AS tenor 10 tahun di sekitar 3,415% setelah memantul dari level terendah sejak pertengahan September di 3,321% semalam. Imbal hasil JGB yang setara tergelincir setengah basis poin menjadi 0,4%, melayang di sekitar level tersebut sejak terlempar dari atas plafon kebijakan BOJ 0,5% pada hari Rabu, ketika bank sentral menahan diri dari perubahan lebih lanjut pada kontrol kurva imbal hasil.

Sumber: news.esandar.co.id

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here