Powell : Kita Akan Terus Mendorong Hingga Inflasi Turun

0
Powell : Kita Akan Terus Mendorong Hingga Inflasi Turun

Ketua Federal Reserve Jerome Powell pada hari Selasa (17/05/2022) berjanji bahwa bank sentral AS akan menaikkan suku bunga setinggi yang diperlukan untuk membunuh lonjakan inflasi yang katanya mengancam fondasi ekonomi. Ia menegaskan bahwa Fed siap untuk menaikkan suku bunga setinggi yang diperlukan untuk membunuh lonjakan inflasi

“Apa yang perlu kita lihat adalah inflasi turun dengan cara yang jelas dan meyakinkan dan kita akan terus mendorong sampai kita melihatnya,” kata Powell di acara Wall Street Journal. “Jika kami tidak melihat itu, kami harus mempertimbangkan untuk bergerak lebih agresif” untuk memperketat kondisi keuangan.

“Mencapai stabilitas harga, memulihkan stabilitas harga, adalah kebutuhan tanpa syarat. Sesuatu yang harus kita lakukan karena benar-benar ekonomi tidak bekerja untuk pekerja atau bisnis atau siapa pun tanpa stabilitas harga. Ini benar-benar landasan ekonomi.”

Mengakui kemungkinan “sakit” yang mungkin ditimbulkan oleh pengendalian inflasi dalam hal pertumbuhan ekonomi yang lebih lambat atau pengangguran yang lebih tinggi, Powell mengatakan ada “jalur” bagi laju kenaikan harga untuk mereda tanpa resesi besar-besaran.

Tetapi jika inflasi tidak turun, Powell menegaskan bahwa The Fed tidak akan gentar dari menaikkan suku sampai itu terjadi.

“Jika itu melibatkan bergerak melewati tingkat ‘netral’ yang dipahami secara luas, kami tidak akan ragu untuk melakukan itu,” kata Powell, mengacu pada tingkat di mana kegiatan ekonomi tidak dirangsang atau dibatasi. “Kami akan pergi sampai kami merasa kami berada di tempat di mana kami dapat mengatakan ‘ya, kondisi keuangan berada di tempat yang tepat, kami melihat inflasi turun.’”

The Fed telah menaikkan suku bunga acuannya sebesar tiga perempat poin persentase tahun ini, dan berada di jalur yang tepat untuk meningkatkannya lagi dalam peningkatan setengah poin persentase pada dua pertemuan berikutnya di bulan Juni dan Juli. Suku bunga pasar pada obligasi Treasury, hipotek 30 tahun dan bentuk utang lainnya telah meningkat lebih cepat dalam pengetatan keuangan yang didasarkan pada tindakan Fed yang akan datang.

Apa yang terjadi selanjutnya – berapa banyak lagi bank sentral menaikkan suku bunga, dan seberapa cepat – tergantung pada bagaimana ekonomi dan inflasi berkembang, sesuatu yang Powell katakan The Fed akan mengevaluasi “rapat demi rapat, pembacaan data dengan pembacaan data.”

Pernyataannya memperkuat ekspektasi di pasar berjangka suku bunga bahwa suku bunga target Fed akan mencapai setidaknya 2,75% hingga 3,00% pada akhir tahun ini dan mungkin lebih, terus meningkat dari kisaran saat ini antara 0,75% dan 1%. Alat FedWatch CME Group pada hari Selasa menunjukkan prospek yang lebih besar dari satu-dalam-empat untuk suku bunga kebijakan untuk mengakhiri tahun di antara 3,00% dan 3,25%, naik dari sekitar peluang satu-dalam-10 pada hari Senin.

Sementara itu, pasar terbagi antara mereka yang merasa inflasi akan runtuh dengan sendirinya dan membiarkan Fed berbuat lebih sedikit, dan mereka yang merasa bank sentral mungkin perlu menaikkan kenaikan tiga perempat poin persentase untuk mengendalikan inflasi yang mengingatkan beberapa kejutan tahun 1970-an dan awal 1980-an.

Data dalam beberapa pekan terakhir telah dipenuhi dengan sinyal yang saling bertentangan. Data penjualan ritel, perekrutan, dan produksi manufaktur semuanya menunjukkan ekonomi yang sejauh ini tidak tergoyahkan, dalam menghadapi biaya pinjaman yang lebih tinggi.

“Ekonomi kuat. Neraca konsumen sehat. Bisnis sehat,” kata Powell, berpendapat bahwa kekuatan adalah salah satu alasan The Fed dapat mendorong suku bunga lebih tinggi dan memperlambat pertumbuhan cukup untuk mendinginkan inflasi tanpa menyebabkan semacam kontraksi menyakitkan bank sentral. telah digunakan di masa lalu untuk menekan harga.

Pada saat yang sama, perang di Ukraina membuat makanan dan bahan bakar lebih mahal di seluruh dunia, sementara putaran baru penguncian virus corona di China mengancam akan membuat harga barang-barang manufaktur dan input industri tetap naik.

Ditambah dengan masih kuatnya permintaan konsumen di Amerika Serikat, hal itu dapat memaksa The Fed mengambil tindakan yang lebih keras.

The Fed menargetkan tingkat inflasi 2% per tahun, tetapi harga yang menggunakan ukuran pilihan bank sentral saat ini naik lebih dari tiga kali tingkat itu. Inflasi yang terlalu cepat dapat mendistorsi perencanaan rumah tangga dan bisnis, dan, lebih tepatnya pada rasa urgensi yang dirasakan oleh Powell dan rekan-rekan Fed-nya, mengikis kemampuan bank sentral untuk mengendalikannya.

Sumber: news.esandar.co.id

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here