Powell Kembali Berjanji Kredit Tetap Longgar Sampai Orang AS Kembali Bekerja

Powell Kembali Berjanji Kredit Tetap Longgar Sampai Orang AS Kembali Bekerja
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

ESANDAR – Gubernur Bank Sentral AS, Jerome Powell pada hari Kamis (04/03/2021) kembali mengulangi janjinya untuk menjaga kredit tetap longgar dan mengalir sampai orang Amerika kembali bekerja. Pernyataan ini sekaligus membantah harapan investor yang secara terbuka meragukan dia dapat menepati janji itu setelah pandemi berlalu dan ekonomi melonjak dengan sendirinya.

Dengan vaksin yang diluncurkan dan keran fiskal pemerintah terbuka “ada alasan bagus untuk berpikir kami akan membuat lebih banyak kemajuan segera” menuju tujuan Fed untuk lapangan kerja maksimum dan inflasi berkelanjutan 2%, kata Powell di forum Wall Street Journal.

Tetapi “bahkan jika itu terjadi, itu akan memakan waktu yang substansial … Kami ingin pasar tenaga kerja konsisten dengan penilaian kami tentang lapangan kerja maksimum. Itu berarti segalanya, ”kata Powell mengacu pada harapan tidak hanya akan tingkat pengangguran yang rendah tetapi juga kenaikan gaji dan pekerjaan yang mengalir ke minoritas dan orang lain yang sering diabaikan pada tahap pertama pemulihan ekonomi.

“Saya ingin memperjelas tentang ini,” kata Powell dalam menepati janji The Fed untuk mempertahankan suku bunga mendekati nol dan obligasi bulanan tetap utuh. Bahkan jika harga melonjak seperti yang diantisipasi musim semi ini, “Saya berharap kita akan bersabar,” dan tidak mengubah kebijakan moneter yang perlu tetap mendukung sampai ekonomi “sangat jauh di jalan menuju pemulihan,” kata Powell.

Komentarnya, kemungkinan yang terakhir sebelum konferensi pers pada 17 Maret setelah pertemuan kebijakan Fed berikutnya, mengesampingkan kekhawatiran bahwa kenaikan baru-baru ini di AS. Imbal hasil obligasi mungkin menimbulkan masalah bagi The Fed karena investor menaikkan biaya pinjaman yang ingin dijaga bank sentral tetap rendah untuk perusahaan dan keluarga yang ingin membiayai pembelian dan investasi besar.

Sementara Powell mengatakan kenaikan itu “penting dan menarik perhatian saya,” dia tidak menganggapnya sebagai langkah “tidak teratur”, atau yang mendorong suku bunga jangka panjang begitu tinggi sehingga Fed mungkin harus campur tangan di pasar lebih kuat untuk menurunkannya, seperti dengan meningkatkan $ 120 miliar dalam pembelian obligasi bulanan.

“Sikap kebijakan kami saat ini sudah tepat,” katanya.

Imbal hasil Obligasi AS tenor 10-tahun naik 5 basis poin lagi karena Powell berbicara dan mengisyaratkan tidak ada langkah segera dari Fed untuk membatasi kenaikan. Sementar bursa saham AS jatuh.

Sumber: news.esandar.co.id

Artikel Forex Lainnya

Gulir ke Atas