Pound Jatuh, Dihantam Dolar AS dan Wacana Suku Bunga Negatif BoE

Pound Jatuh, Dihantam Dolar AS dan Wacana Suku Bunga Negatif BoE
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Poundsterling termasuk di antara aset berisiko yang dirugikan oleh pemulihan dolar pada perdagangan di hari Senin (11/01/2021), jatuh di bawah $ 1,35 untuk pertama kalinya pada tahun 2021, sementara investor mempertimbangkan risiko Bank of England yang memperkenalkan suku bunga negatif.

Poundsterling telah jatuh terhadap dolar dan euro sepanjang bulan ini, setelah kesepakatan Brexit menit terakhir yang ditandatangani pada bulan Desember dengan cepat dibayangi oleh langkah-langkah penguncian yang lebih ketat untuk memerangi penyebaran varian baru COVID-19.

Melebarnya imbal hasil Treasury AS dan ekspektasi lebih banyak stimulus fiskal mengangkat dolar terhadap para pesaingnya pada hari Senin, mendorong kabel di bawah $ 1,35 untuk pertama kalinya sejak 30 Desember.

Beberapa minggu ke depan pandemi akan menjadi yang terburuk sejauh ini dalam hal orang yang dirawat di rumah sakit, kata kepala penasihat medis pemerintah, Chris Whitty.

Sementara itu, pembuat kebijakan Bank of England Silvana Tenreyro memberikan wacana tentang suku  bunga negatif. Sebelumnya, para pelaku pasar telah memperkirakan suku bunga negatif akan diberlakukan oleh Bank of England setidaknya pada awal Mei 2021, dibandingkan dengan perkiraan Agustus tepat setelah kesepakatan perdagangan Brexit dicapai bulan lalu.

Akibatnya Poundsterling  turun 0,5% versus dolar, di $ 1,3493. Dibandingkan dengan euro, itu datar pada 90,17 pence pada tengah perdagangan sesi AS. Wacana suku bunga negatif yang akan diberlakukan paling cepat bulan depan bisa membuat pound jatuh ke sekitar $ 1,32- $ 1,33 dan 92-93 pence per euro.

Prospek pembatasan yang semakin ketat di Inggris karena varian virus baru berarti bahwa ekonomi akan berkontraksi lebih banyak pada kuartal pertama tahun ini dan itu jelas memberi tekanan lebih pada Bank of England untuk mempertimbangkan pelonggaran kebijakan di pertemuan berikutnya di bulan Februari.

Data mingguan CFTC berjangka untuk pekan hingga 5 Januari menunjukkan bahwa spekulan mempertahankan posisi bullish bersih kecil pada pound untuk minggu kelima berturut-turut. Meskipun peningkatan dukungan fiskal telah melemahkan kasus penurunan suku bunga dengan cepat, Inggris masih menjadi salah satu negara yang paling parah terkena dampak pandemi. Ketika dikombinasikan dengan efek negatif Brexit, itu berarti Bank pada akhirnya akan dipaksa untuk mengambil suku bunga negatif.

Sumber: news.esandar.co.id

Artikel Forex Lainnya

Gulir ke Atas