Potensi Emas, Terus Naik atau Surut Kembali

Berita Emas Terbaru – Harga Emas (XAUUSD) diperdagangkan kisaran tertinggi yang tidak terlihat sejak 2013. Tulisan ini akan membahas potensi tertinggi tahunan dan memperingatkan terhadap pembelian di level ini.

Harga emas reli kuat lagi setelah volatilitas besar pada tahun 2020. Harga logam mulia mendorong ke tinggi di $ 1.700 pada 9 Maret, sebelum mundur cepat ke $ 1.460 pada tanggal 19. Langkah-langkah baru-baru ini oleh bank sentral untuk membanjiri perekonomian dengan likuiditas dan memangkas suku bunga telah menyulut kembali pasar bull di bullion dan harga spot sejak saat itu didukung melalui level $ 1.700 untuk diperdagangkan hari ini di dekat $ 1.730.

Meskipun aktivitas bullish, ada banyak tanda-tanda bahwa langkah ini sedang disiapkan untuk tertinggi tahunan dan investor harus waspada tentang pembelian di level ini. Banyak analis menunjuk aliran masuk emas besar sebagai alasan untuk naik pada emas, tetapi biasanya saat itulah uang cerdas menyerahkan tongkat estafet kepada investor ritel.

Sebagai contoh, di bulan Februari setidaknya $ 29 miliar mengalir ke ETF ekuitas, dengan hanya $ 2 miliar mengalir ke emas, tepat sebelum coronavirus mencapai. Ironisnya, investor juga menarik miliaran dari ETF obligasi berimbal hasil tinggi, yang baru saja diberi kesempatan dengan serangan Federal Reserve terbaru pada penemuan harga pasar bebas.

Saat emas sekarang menguat ke tertinggi baru, banyak dari pembelian ini dilakukan oleh ETF yang didukung emas. Bloomberg melaporkan bahwa sekitar 92 juta ons troy saat ini dipegang oleh dana yang didukung emas, yang 10 juta lebih tinggi dari yang tertinggi pada tahun 2012.

World Emas Council juga mencatat bahwa nilai dolar emas yang dibeli oleh ETF selama kuartal pertama 2020 adalah $ 23 miliar – rekor triwulanan. SPDR Emas Trust (GLD) telah menjadi penerima manfaat utama dari demam emas ini dan dapat melihat arus keluar yang lebih besar jika pullback cepat lainnya muncul pada harga emas.

Ketika investor menumpuk menjadi emas pada level tertinggi ini, bank sentral global telah melakukan tingkat stimulus yang belum pernah terjadi sebelumnya, sementara pasar saham mencari cara untuk membuat basis setelah kepanikan virus, dengan banyak negara yang paling terpukul, seperti Cina, Spanyol, dan Italia menyatakan bahwa mereka telah melihat kasus mulai menurun.

Ini memperingatkan bahwa kepanikan pasar mulai mereda dan permintaan safe haven akan berkurang. Ketika harga emas bergerak lebih tinggi, volume di pasar spot tidak. Ini adalah indikator bahwa aliran ETF adalah salah satu pendorong utama reli ini.

Rasio Emas / Perak memiliki dua opsi untuk dikembalikan

Contoh lain dari harga emas yang ekstrem adalah rasio emas / perak.

Rasio Emas / Perak sekarang berada pada tingkat rekor dan kemungkinan tidak ada kebetulan bahwa perkembangan ini terjadi setelah kemunculan pasar ETF. Investor ritel masih dimatikan karena memiliki logam mulia karena banyak yang dibakar oleh histeria pasca-2012 dan kemunculan “pakar” emas yang menggembar-gemborkan hiperinflasi, sementara perak memiliki kinerja yang rendah di tahun ini.

 

Dengan melihat rata-rata rasio, terindikasi akan menjadi mundurnya harga emas, atau reli perak untuk mengejar ketinggalan. Dengan dinamika pasar saat ini, saya pikir tindakan oleh Federal Reserve telah mendorong serbuan investasi ternak ke perak, dan lembaga tidak menunjukkan keinginan untuk memiliki perak sejak reli 2018 dimulai, jadi saya melihat emas membuat kemunduran.

Harga perak (XAGUSD) turun 12,2%, sementara harga emas naik 14%. Perbedaan antara keduanya adalah 26% dan ini diwakili dalam rasio emas / perak, yang naik 25,2% pada tahun tersebut.

Indikasi lainnya adalah deflasi ekonomi dan aktivitas FED berarti bahwa safe havens dihargai.  Para penyuka emas selalu menggembar-gemborkan logam mulia sebagai tempat yang aman dari keruntuhan pasar keuangan dan inflasi, tetapi tidak ada yang muncul. Kita sekarang kembali ke siklus perkembangan ini lagi, di mana 16 juta telah jatuh ke dalam pengangguran dan keuntungan dalam banyak aset telah gagal. Bersamaan dengan ini, meskipun dibanjiri dengan lebih banyak likuiditas, pinjaman bank akan tetap berkinerja buruk karena risiko yang melekat dalam bisnis yang telah ditutup selama 1-2 bulan tanpa pendapatan, dan dalam beberapa kasus menghancurkan persediaan. Pasar keuangan mungkin merasa puas dengan situasi dan stimulus bank sentral tidak akan menyaring ekonomi riil dengan cukup cepat untuk meletakkan dasar di bawah angka pengangguran dan PDB. Jika ada tekanan lebih lanjut tahun ini, bank sentral hanya akan menghidupkan pompa sekali lagi.

Gubernur Federal Reserve wilayah Minneapolis, Neel Kashkari, mengatakan bahwa AS harus mempersiapkan selama 18 bulan shutdown bergulir, sementara mantan ketua Fed Ben Bernanke menggemakan keyakinannya bahwa pemulihan berbentuk v tidak diharapkan.

Dengan skenario ini dalam pikiran, safe havens berdasarkan keruntuhan pasar dan inflasi telah dihargai dengan baik dan investor ritel sekarang mengejar pasar yang lebih tinggi untuk menghindari ketinggalan. Strategi itu tidak pernah berhasil dengan baik

Pada akhirnya, Investor telah menumpuk menjadi emas karena bank sentral telah melangkah ke pasar dengan tingkat stimulus yang belum pernah terjadi sebelumnya. Meskipun ini menjadi perhatian, bank telah melakukan ini sejak 2009 dan emas benar-benar jatuh ke 2016, sebelum mendekam dalam kisaran hingga akhir Oktober. Tindakan untuk menstimulasi ekonomi bukan merupakan pendahulu untuk langkah langsung kenaikan harga emas dan tingkat tindakan yang diambil, di samping kemauan untuk berkomitmen lebih lanjut, dapat berarti bahwa implikasi dari tekanan pasar keuangan telah didorong lebih jauh ke depan. sekali lagi.

Harga emas mungkin akan mendapatkan di atas rekor tertinggi 2011 selama beberapa tahun ke depan, tapi saya tidak percaya itu akan terjadi pada tahun 2020 dan kemunduran dalam harga diharapkan. Cari top yang akan muncul saat kami mendekati resistance 2011-12 utama di $ 1,790.

Diperkirakan emas akan mundur oleh retracement Fibonacci 50% dari reli dari Agustus. Ini akan membawa emas kembali ke level support $ 1.460 yang terlihat pada bulan November dan Maret. Jika level itu tidak bertahan, maka $ 1.350 dimungkinkan. Dalam SPDR Emas Trust ETF aksi harga ini akan diterjemahkan menjadi $ 136 dan $ 130.