Pertumbuhan Ekonomi Korea Selatan Turun 0.4% Pada Q3

Pertumbuhan Ekonomi Korea Selatan Turun 0.4% Pada Q3

Perekonomian Korea Selatan mengalami perlambatan bahkan lebih rendah dari yang diharapkan pada kuartal ketiga, meskipun ekspor menunjukkan tanda-tanda menguatnya prospek secara keseluruhan dikaburkan oleh penurunan belanja domestik dan mengintensifkan risiko global dari gesekan perdagangan.

Perkiraan muka Bank of Korea menunjukkan pada hari Kamis bahwa ekonomi tumbuh 0.4% selama periode Juli-September di kuartal ketiga, turun dari kenaikan 1.0% pada kuartal kedua dan sedikit dibawah perkiraan kenaikan 0.5% dalam survei Reuters terhadap 26 ekonom.

Namun demikian, ekspor naik 4.1% pada kuartal ketiga setelah naik 2.0% pada kuartal kedua, yang membalikkan kontraksi berturut-turut selama dua kuartal. Tetapi konsumsi swasta hanya tumbuh 0.1% dan belanja konstruksi anjlok 5.2%.

Para ekonom mengatakan ekspor, pendorong pertumbuhan terpenting bagi ekonomi terbesar keempat di Asia tersebut, tampaknya telah jelas melewati palung, meskipun pemulihan pasti dalam perekonomian akan membutuhkan lebih banyak dukungan kebijakan.

“Ekspor tampaknya menuju pemulihan dari awal tahun depan tetapi ekonomi membutuhkan lebih banyak dukungan kebijakan, termasuk lebih banyak penurunan suku bunga karena permintaan domestik tetap sangat lemah,” kata Oh Chang-sob, ekonom di Hyundai Motor Securities.

Lebih dari setahun sebelumnya, ekonomi tumbuh 2.0%, sehingga rata-rata pertumbuhan untuk periode Januari-September di 1.9%, turun dari kenaikan 2,6% untuk periode 2018 yang sama dan juga lebih rendah dibandingkan dengan proyeksi pertumbuhan bank sentral 2.2% untuk keseluruhan ini tahun.

Ekonomi yang bergantung pada perdagangan adalah salah satu yang paling terpukul oleh pendinginan permintaan global karena perang tarif AS-Tiongkok yang berkepanjangan mengganggu rantai pasokan dunia sebagai pukulan terhadap kepercayaan bisnis dan investasi. Pertikaian dagang selama berbulan-bulan dengan Jepang juga menambah ketegangan pada eksportir Korea.

Pemerintah telah menanggapi dengan rencana stimulus tambahan $ 5 miliar sementara bank sentral telah memangkas suku bunga kebijakan dua kali dalam tiga bulan menjadi 1,25%, sesuai dengan rekor terendah yang terlihat hingga akhir 2017.

Bank of Korea membiarkan pintu terbuka untuk pelonggaran lebih lanjut meskipun pemotongan lain tidak diharapkan segera. Pertemuan kebijakan berikutnya, yang terakhir pada 2019, adalah pada 29 November.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Berita Terkini