Perlu Setengah Abad Bagi Nasdaq Mencapai Level 10.000

Perlu Setengah Abad Bagi Nasdaq Mencapai Level 10.000
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Indeks Nasdaq Composite ditutup pada tonggak penting untuk pertama kalinya pada hari Rabu (10/06/2020), dengan menggarisbawahi kenaikan sejumlah saham terkait teknologi menyusul kekalahan coronavirus yang telah membantu mengkristalisasi pandangan bahwa pasar saham sebagian telah memasuki fase bullish baru. Nasdaq ditutup di hari Rabu pada level 10.020,35.

Reli untuk indek yang sarat sejumlah saham teknologi ini datang setelah serangkaian rekor tertinggi baru penutupan untuk indeks. Penyelesaian pada atau di atas 10.000 merupakan tonggak 1.000 poin tercepat untuk Nasdaq, 114 sesi perdagangan, sejak 49 sesi yang dibutuhkan indeks untuk melonjak dari 4.000 menjadi 5.000 pada 2000, menurut data dari Dow Jones Market Data.

Pasar saham A.S., jatuh ke dalam resesi karena bisnis sementara ditutup untuk memerangi wabah corona, melakukan rebound cepat dari level terendah pada akhir Maret. Nasdaq dan indeks rekannya, Nasdaq-100, yang terdiri dari anggota terbesar dari Nasdaq Composite, sangat terbebani oleh bisnis teknologi yang telah dianggap lebih tangguh terhadap pandemi COVID-19 yang telah mengguncang ekonomi dan pasar keuangan.

Nama-nama terbesar berdasarkan nilai pasar telah membantu mendorong pemulihan Nasdaq. Perusahaan-perusahaan itu termasuk Facebook Inc., Apple Inc., Amazon.com Inc., Netflix dan Alphabet – induk dari Google.

Yang pasti, angka bulat seperti 10.000 pada indeks tidak selalu signifikan untuk pasar, tetapi mereka dapat membantu untuk mencerminkan sentimen optimis yang tumbuh, meskipun sejumlah risiko yang telah menghadang investor termasuk epidemi virus dan kerusuhan sipil yang meletus selama bertahun-tahun. kematian pria kulit hitam tak bersenjata George Floyd di Minneapolis.

Sementara itu, Dow Jones yang pertama kali diluncurkan pada 124-tahun lalu, mencapai rekor 10.000 pada 29 Maret 1999 karena dorongan kenaikan saham-saham sektor teknologi akibat booming dot-com. Nasdaq Composite, yang pertama kali diterbitkan pada tahun 1971, wajar jika lintasannya di atas 10.000 muncul pada klip setengah abad yang relatif cepat.

Maraknya perdagangan di hari Rabu di bursa Nasdaq seiring dengan keputusan Federal Reserve yang kembali mengatakan bahwa mereka akan melakukan apa pun untuk mendukung ekonomi dan pasar keuangan. Namun demikian, ada kekhawatiran yang berkembang bahwa rebound dari penurunan yang disebabkan oleh COVID-19 datang terlalu cepat dan terlalu marah, membuat pasar ekuitas lebih rentan terhadap kemunduran yang tajam.

Indek Dow Jones ditutup turun 1% pada hari Rabu, berakhir lebih rendah setelah menghentikan reli enam sesi pada hari Selasa, sementara Indek S&P 500 selesai dari 0,5%.

Memang, ekonomi telah jatuh ke dalam resesi yang begitu dalam sehingga beberapa peramal memprediksi hingga 40% rekor penurunan dalam produk domestik bruto secara tahunan pada kuartal kedua. Pada kuartal pertama, ekonomi mengalami kontraksi 4,8%, salah satu penurunan terdalam dalam catatan.

The Fed pada hari Rabu mengatakan tidak mengharapkan untuk menaikkan suku bunga jangka pendek sampai akhir tahun 2022. Dalam sebuah pernyataan, The Fed mengatakan lagi bahwa mereka akan menggunakan “berbagai alat” untuk mendukung perekonomian.

Gulir ke Atas