Perekonomin AS Baru Bisa Tumbuh Di Semester Kedua

Perekonomin AS Baru Bisa Tumbuh Di Semester Kedua
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

Harga Emas – Perekonomian A.S. mungkin akan kembali ke tumbuh di paruh kedua tahun ini setelah sektor bisnis dibuka kembali dari penguncian untuk memerangi pandemi coronavirus. Namun demikian, skenario yang lebih pesimistis hampir sama kemungkinannya, ungkap Gubernur Bank Sentral AS wilayah Chicago Charles Evans di hari Selasa (05/05/2020).

Skenario dasarnya adalah “melibatkan banyak hal yang berjalan dengan benar,” katanya. Perekonomian AS menurut dia, akan mencapai tingkat pengangguran dua digit tetapi ini akan turun secara bertahap mendekati 5% pada akhir tahun 2021.

“Saya benci mengatakan ini, tetapi pada tahap awal ini, kemungkinan skenario dasar mungkin hanya sedikit lebih tinggi daripada kemungkinan yang lebih pesimistis,” kata Evans.

Evans mengingatkan bahwa terlalu dini untuk mengatakan kebijakan moneter apa yang terbaik untuk membantu ekonomi pulih. Dia menambahkan bahwa suku bunga acuan Fed akan tetap rendah untuk beberapa waktu. Ada beberapa alasan untuk berharap karena beberapa bisnis telah mampu beradaptasi dengan langkah-langkah sosial jarak baru, kata Evans.

The Fed telah memangkas suku bunga acuannya menjadi nol dan mengatakan akan mempertahankan suku bunga stabil sampai ekonomi membuat kemajuan untuk kembali ke pekerjaan penuh dan inflasi 2%.

Ditanya tentang kemungkinan perlunya bimbingan ke depan yang lebih kuat, Evans mengatakan bank sentral punya waktu untuk duduk dan melihat bagaimana perkembangannya.

“Saya pikir tidak ada kebutuhan untuk bimbingan saat ini karena saya tidak bisa membayangkan bahwa ada orang yang mengharapkan Fed untuk menaikkan suku bunga selama jangka waktu yang relevan,” kata Evans.

Secara terpisah, Gubernur Bank Sentral AS wilayah St Louis James Bullard mengatakan bahwa ia berpikir suku bunga acuan Fed akan tetap mendekati nol untuk “tahun” bukan “bulan.” Jika pasar khawatir bahwa The Fed tidak akan begitu akomodatif, “kita harus lebih jelas,” tambahnya.

“Saat ini, jalur ekonomi belum jelas,” kata Evans. Bulan-bulan musim panas akan membantu menjernihkan pandangan, katanya. Evans juga mengatakan dia pikir disinflasi lebih mungkin daripada inflasi dalam beberapa bulan mendatang.

Setelah Fed melihat jalan ke depan, Evans mengatakan ia berharap Fed akan terus membeli Treasurys dan sekuritas yang didukung hipotek dan juga dapat membatasi suku bunga di luar suku bunga jangka pendek, sebuah kebijakan yang dikenal sebagai kontrol kurva hasil.

Minggu ini, sekitar setengah dari negara bagian AS telah mulai membuka kembali ekonomi mereka. Evans mengatakan dia pikir pembukaan kembali ini adalah “keputusan berani, dengan risiko yang cukup tinggi.” “Kami akan belajar sesuatu dari eksperimen ini,” termasuk tentang seberapa besar konsumen mau kembali ke toko, katanya.

“Kita semua ingin tahu lebih banyak tentang bagaimana ini akan berhasil. Musim panas ini, saya pikir kami memiliki ide yang lebih baik. Saya pikir kesediaan individu untuk memakai topeng di depan umum ketika mereka berinteraksi dengan orang-orang … akan sangat penting, ”katanya.

Sementara Bullard mengatakan itu adalah hal yang baik untuk melepaskan diri dari kebijakan nasional tetap tinggal di rumah, karena jika itu berlangsung lebih dari 90 hari itu akan menyebabkan masalah parah bagi perekonomian. “Saya pikir penutupan itu bukan kebijakan satu ukuran untuk semua,” kata Bullard. Tetapi seiring berjalannya waktu, ini adalah risiko kematian yang harus kita hadapi, ”katanya.

Bullard telah menyerukan “kejenuhan” pengujian sehingga orang akan tahu apa yang mereka berinteraksi, katanya. Bullard mengatakan kuartal April-Juni akan menjadi yang terburuk, dengan tingkat pengangguran mungkin sudah di atas 20%. Kuartal ketiga akan menjadi periode “transisi” dan “pada saat kita mencapai kuartal keempat, saya berharap Anda dapat mengakhiri krisis dan melupakan ini,” katanya.

Indek saham A.S. ditutup lebih tinggi dimana indek S&P 500 naik 25,70 poin, atau 0,9% menjadi berakhir pada 2.868,44.

Gulir ke Atas