Perekonomian Jepang Cepat Menyusut Dalam Beberapa Dekade Ini

Perekonomian Jepang Cepat Menyusut Dalam Beberapa Dekade Ini
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Perekonomian Jepang diyakini cepat menyusut tercepat dalam beberapa dekade pada tahun ini hingga Maret 2021. Hal ini akan memaksa pemerintah untuk menyusun paket stimulus lain untuk meredam pukulan dari pandemi coronavirus, sebuah jajak pendapat yang dirilis oleh Reuters pada hari Jumat (10/07/2020).

Banyak responden memperkirakan langkah kebijakan Bank of Japan (BOJ) selanjutnya adalah memperluas stimulus, tetapi mereka tidak melihat pandemi yang memicu krisis sektor perbankan tahun ini.

Perekonomian Jepang diperkirakan berkontraksi 5,3% tahun fiskal ini, sebuah jajak pendapat 3-9 Juli menunjukkan lebih dari 30 ekonom, yang paling menyusut sejak data yang sebanding tersedia pada 1994. Ini akan pulih 3,3% tahun depan, menurut jajak pendapat.

Ekonomi akan tumbuh pada laju tahunan 10,0% pada kuartal saat ini dari tahun kalender 2020 setelah menyusut 23,9% pada kuartal kedua yang berakhir Juni, jajak pendapat menunjukkan.

“Diperlukan dua hingga tiga tahun bagi aktivitas ekonomi untuk kembali ke tingkat normal di Jepang karena pasar luar negeri kemungkinan akan terus menderita dari penyebaran virus,” kata Atsushi Takeda, kepala ekonom di Itochu Research Institute.

Dua pertiga ekonom yang disurvei memperkirakan Jepang akan menyusun paket stimulus berikutnya tahun ini untuk mengurangi kepedihan pada perusahaan dan rumah tangga. Jepang sejauh ini telah meluncurkan dua paket senilai $ 2,2 triliun.

Arata Oto, ekonom pasar di Societe Generale Securities Jepang, mengharapkan paket stimulus berikutnya bernilai sekitar 1-2% dari produk domestik bruto negara itu.

Paket itu “akan bertujuan untuk mempercepat pemulihan Jepang … setelah ada lebih banyak tanda pandemi mulai mereda, atau untuk membantu lebih lanjut meredam pukulan dari COVID-19 jika kemungkinan gelombang kedua meningkat”, katanya.

Secara global, lebih dari 12 juta telah terinfeksi oleh virus dan lebih dari setengah juta orang telah meninggal. Di Jepang, lebih dari 21.000 orang telah terinfeksi dan lebih dari 900 orang terbunuh.

Dukungan kebijakan untuk perusahaan-perusahaan yang terpukul harus membantu mengatasi kekhawatiran tentang sistem keuangan Jepang, lebih dari 90% ekonom yang disurvei mengatakan.

Ditanya tentang langkah BOJ selanjutnya, 26 dari 40 ekonom mengatakan mereka memperkirakan akan memperluas stimulusnya, dengan 18 mengatakan itu akan terjadi tahun ini dan lima memprediksi itu akan terjadi tahun depan.

Pada tinjauan tingkat minggu depan, BOJ diperkirakan secara kasar mempertahankan pandangannya bahwa ekonomi akan secara bertahap pulih tahun ini dari penurunan yang disebabkan oleh virus, sumber mengatakan, bahkan ketika kekhawatiran gelombang kedua infeksi membayangi prospek.

Harga konsumen inti Jepang, yang tidak termasuk makanan segar yang mudah menguap tetapi termasuk biaya energi, akan turun 0,4% tahun fiskal ini dan naik 0,3% tahun fiskal berikutnya, jajak pendapat terbaru menunjukkan.

Gulir ke Atas