Perekonomian Hong Kong Berkontraksi, Terburuk Sejak 1974

Perekonomian Hong Kong Berkontraksi, Terburuk Sejak 1974
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

Berita EMAS – Perekonomian Hong Kong pada kuartal pertama 2020 mengalami kontraksi sebesar 8,9% dibanding kwartal pertama tahun sebelumnya. Ini merupakan terbesar yang pernah tercatat sejak 1974.

Departemen Sensus & Statistik mengumumkan temuan hari ini ketika merilis perkiraan Produk Domestik Bruto (PDB) untuk kuartal pertama. Kepada media, Menteri Keuangan Hong Kong Paul Chan mengatakan bahwa resesi ekonomi Hong Kong semakin dalam pada kuartal pertama tahun 2020.

“Meskipun secara lokal, situasi epidemi tampaknya terkendali, tetapi lingkungan eksternal masih sangat menantang. Secara global, epidemi ini belum bisa dikendalikan sepenuhnya. Itu akan mempengaruhi ekspor kita. Itu juga akan memengaruhi perjalanan internasional dan investasi bisnis.

“Jadi, ke depan di kuartal kedua, kami percaya bahwa bahkan jika ada perbaikan, peningkatan akan bertahap dan kecil.”

Menurut perkiraan tersebut, pengeluaran konsumsi swasta turun 10,2% secara riil pada kuartal pertama dari tahun sebelumnya, memburuk dari penurunan 2,9% pada kuartal keempat 2019.

Pengeluaran konsumsi pemerintah tumbuh 8,3% tahun-ke-tahun, setelah peningkatan 6,1% pada kuartal keempat 2019.

Pembentukan modal tetap domestik bruto turun 13,9%, dibandingkan dengan penurunan 16,8% pada kuartal sebelumnya.

Selama periode yang sama, total ekspor barang turun 9,7% dan impor barang juga turun 10,9%.

Ekspor layanan turun 37,8% dan impor layanan turun 25,4%.

Paul Chan meminta orang untuk bekerja sama dalam mempromosikan pembangunan ekonomi melalui konsumsi.

“Jika kita dapat bekerja sama, jika kita dapat bersatu bersama – tidak hanya untuk melawan virus, tetapi untuk merangsang konsumsi untuk mendorong pembangunan ekonomi – saya pikir situasi ekonomi akan dapat agak stabil di kuartal kedua.

“Jika situasi epidemi global membaik, kita akan dapat keluar dari resesi secara bertahap menjelang akhir tahun ini.

“Saya akan meminta dukungan rakyat kami agar kami menggelar berbagai langkah dalam Dana Anti-epidemi – ronde satu dan ronde dua – serta paket bantuan dalam Anggaran 2020-21 sesegera mungkin.

“Banyak dari inisiatif itu yang masih harus diimplementasikan. Setelah implementasi penuh dari langkah-langkah itu, saya pikir dampak positif terhadap ekonomi akan lebih baik dirasakan oleh masyarakat. Kami akan memantau situasi dengan cermat. ”

Pemerintah siap untuk meluncurkan langkah-langkah tambahan untuk mendukung orang-orang Hong Kong dan bisnis, tambah Chan.

Gulir ke Atas