Perekonomian Dunia Akan Menyusut 5,2%

Perekonomian Dunia Akan Menyusut 5,2%
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Pandemi Covid-19 dan langkah-langkah penguncian selanjutnya telah membuat ekonomi dunia kacau. Bahkan ketika negara-negara dibuka kembali, Bank Dunia memperkirakan tahun ini, dunia akan mengalami resesi global terdalam dalam 80 tahun.

Pandemi itu, yang telah menginfeksi sekitar tujuh juta orang di seluruh dunia, membuat negara-negara memerintahkan warganya untuk tinggal di rumah dan bisnis agar terhenti.

Produk domestik bruto dunia – ukuran pertumbuhan ekonomi terluas – akan berkontraksi 5,2% pada tahun 2020, menurut sebuah laporan oleh Bank Dunia. Meskipun dukungan kebijakan fiskal dan moneter belum pernah terjadi sebelumnya, pemerintah di seluruh dunia telah meluncurkannya. Triliun dolar telah dikerahkan untuk membantu perusahaan bertahan dalam bisnis, menyimpan uang tunai di dompet konsumen, dan membiarkan pasar keuangan berfungsi dengan baik.

Namun, ekonomi maju, seperti Amerika Serikat atau Eropa, diproyeksikan menyusut sebesar 7%. Ekonomi Amerika diperkirakan berkontraksi 6,1% sebelum rebound pada 2021.

Kuartal ini hampir pasti akan menjadi yang terburuk bagi dunia Barat, tetapi sebagian besar Asia merasakan beban paling berat dari wabah di bulan-bulan pertama tahun ini.

China, ekonomi terbesar kedua di dunia, diproyeksikan tumbuh 1% tahun ini, turun dari 6,1% pada 2019, sebelum bangkit kembali.

Resesi pandemi mungkin akan meninggalkan bekas luka yang dalam: Investasi akan tetap lebih rendah dalam waktu dekat, dan perdagangan global dan rantai pasokan akan terkikis sampai batas tertentu. Selain itu, jutaan orang telah diberhentikan, menyebabkan pukulan terbesar ke pasar tenaga kerja Amerika sejak Depresi Hebat. Federal Reserve AS telah menekankan kekhawatirannya tentang pekerja yang di-PHK agar terlepas dari angkatan kerja sebagai akibat dari krisis.

Resesi akan lebih buruk jika butuh waktu lebih lama dari yang diharapkan untuk mengendalikan pandemi, atau jika tekanan finansial memaksa sejumlah perusahaan mengalami kebangkrutan.

Pada hari Senin, survei bulanan dari American National Association of Business Economics menemukan bahwa gelombang kedua infeksi adalah risiko terbesar bagi ekonomi AS.

Ekonomi-ekonomi berkembang berada dalam bahaya tertentu, karena sistem perawatan kesehatan mereka kurang tangguh dan mereka lebih rentan terhadap kesengsaraan dalam ekonomi global melalui rantai pasokan, pariwisata dan ketergantungan pada komoditas dan pasar keuangan, kata laporan Bank Dunia.

Pada saat yang sama, harga minyak yang rendah, yang ambruk pada bulan April, dapat membantu memulai ekonomi pada tahap awal pembukaan kembali, Bank Dunia mengakui.

Gulir ke Atas