Perekonomian China Akan Tumbuh Moderat

Perekonomian China Akan Tumbuh Moderat
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Ekonomi China kemungkinan kembali ke pertumbuhan moderat pada kuartal kedua setelah mencapai rekor kontraksi, karena berakhirnya kebijakan lockdown dan pembuat kebijakan mengumumkan lebih banyak stimulus untuk memerangi guncangan dari krisis virus korona, menurut jajak pendapat Reuters. Pertumbuhan ekonomi China diperkirakan bisa mencapai 2,5% pada April-Juni dari tahun sebelumnya, membalikkan penurunan 6,8% pada kuartal pertama – kontraksi pertama sejak setidaknya 1992 ketika catatan resmi produk domestik bruto (PDB) kuartal dimulai, jajak pendapat ditampilkan.

Sayangnya, tingkat pertumbuhan yang diharapkan masih akan menjadi ekspansi terlemah pada catatan. Perkiraan oleh 55 analis yang disurvei oleh Reuters berkisar dari kontraksi 3,1% dalam produk domestik bruto (PDB) hingga ekspansi 4,0% pada kuartal kedua, mencerminkan ketidakpastian atas laju pemulihan. Sektor jasa China, yang didominasi oleh perusahaan kecil, belum pulih secepat produksi industri, meskipun ada beberapa tanda bahwa kepercayaan konsumen secara bertahap membaik. Secara triwulanan, PDB diperkirakan tumbuh 9,6% pada April-Juni, dibandingkan dengan penurunan 9,8% pada kuartal sebelumnya.

Pemerintah telah meluncurkan serangkaian langkah-langkah, termasuk lebih banyak pengeluaran fiskal, keringanan pajak dan pemotongan suku bunga pinjaman dan persyaratan cadangan bank untuk menghidupkan kembali ekonomi yang dilanda virus dan mendukung pekerjaan. Namun, para analis mengatakan pemulihan masih rapuh, karena meningkatnya infleksi virus corona di beberapa negara menaungi peningkatan permintaan untuk ekspor China sementara kehilangan pekerjaan domestik yang besar dan kekhawatiran kesehatan yang terus-menerus telah membuat konsumen berhati-hati.

Data pada hari Selasa (14/07/2020) menunjukkan impor negara itu pada Juni naik untuk pertama kalinya tahun ini karena stimulus meningkatkan permintaan untuk bahan bangunan, sementara ekspor juga naik tipis karena ekonomi luar negeri dibuka kembali setelah terkunci.

Sementara ekonomi China menunjukkan pemulihan yang stabil, pertempuran keras masih ada di depan karena situasinya tetap parah baik di dalam maupun luar negeri, kata radio pemerintah mengutip Perdana Menteri Li Keqiang pada hari Senin.

China merilis data PDB kuartal kedua pada Kamis besok, bersama dengan produksi manufaktur untuk bulan Juni, penjualan ritel dan investasi aset tetap. Analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan output industri akan tumbuh 4,7% pada Juni dari tahun sebelumnya, lebih cepat dari kenaikan 4,4% pada Mei, sementara penjualan ritel terlihat naik 0,3%, versus penurunan 2,8% pada Mei. Penjualan ritel merosot selama lima bulan berturut-turut.

Investasi aktiva tetap diperkirakan turun 3,3% per tahun, sementara pada semester pertama telah turun 6,3% dari periode sama tahun lalu. Meluncur turun dalam lima bulan pertama, menurut jajak pendapat tersebut.

Disisi lain, pasar menenggarai bahwa ada kebutuhan pasar pada bentuk dukungan pemerintah. Gubernur Bank Sentral Yi Gang mengatakan China akan menjaga likuiditas sistem keuangan pada semester kedua, tetapi perlu mempertimbangkan untuk menarik dukungan di beberapa titik, menimbulkan pertanyaan di kalangan investor mengenai kapan negara itu mulai menurunkan stimulus.

Namun, analis memperkirakan pembuat kebijakan akan mempertahankan dukungan untuk ekonomi untuk sementara waktu lebih lama untuk memastikan pemulihan tetap di jalurnya, meskipun ada kenaikan tingkat utang secara keseluruhan.

Tang Jianwei, ekonom senior di Bank of Communications, memperkirakan bank sentral akan membagikan 1-2 lebih banyak pengurangan persyaratan cadangan yang ditargetkan dan 20 basis poin pengurangan suku bunga pada fasilitas pinjaman jangka menengah pada semester kedua. Pertumbuhan kredit juga diperkirakan akan tetap kuat. Pinjaman bank baru mencapai rekor 12,09 triliun yuan ($ 1,72 triliun) pada semester pertama tahun ini.

Selain itu, China telah mengizinkan pemerintah daerah untuk menerbitkan 3,75 triliun yuan dalam obligasi khusus untuk mendanai proyek-proyek infrastruktur, naik dari 2,15 triliun yuan tahun lalu, dan mengeluarkan 1 triliun yuan dalam obligasi treasury khusus untuk memacu aktivitas. Tang mengharapkan ekonomi tumbuh sekitar 2,5% tahun ini.

Dana Moneter Internasional (IMF) memperkirakan ekspansi 1,0% untuk China untuk setahun penuh, satu-satunya ekonomi utama yang diperkirakan melaporkan pertumbuhan pada tahun 2020. ($ 1 = 7.0092 yuan China renminbi)

Gulir ke Atas