Perdagangan Beragam Oleh Data Ekonomi, Bursa Saham AS Ditutup Naik

Raksasa Teknologi Berguguran, Indek Bursa Saham AS Berbalik Turun
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Bursa saham AS ditutup lebih tinggi setelah sesi perdagangan beragam pada hari Kamis (22/07/2021) dimana para investor mencerna data ekonomi negatif. Angka-angka tersebut mencerminkan perjuangan Amerika Serikat untuk melewati pandemi COVID-19. Disisi lain, yield Obligasi AS tergelincir, sehingga memberikan sentiment positif bagi pasar ekuitas.

Ketiga indeks bursa saham utama AS berakhir di zona hijau dan dengan kenaikan sebesar 1% dari rekor penutupan tertinggi, sebagian berkat kenaikan kembali saham-saham unggulan di sektor teknologi kelas berat. Baik indek Dow Jones dan S&P 500 mengalami penurunan pada perdagangan di hari sebelumnya.

Hal ini sebagai dampak kenaikan jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran. Secara keseluruhan, kenaikan klaim pengangguran ini memberikan gambaran upaya berat untuk kembali bagi perekonomian AS ke tingkat pra-pandemi.

Indek Dow Jones naik 25,35 poin, atau 0,07%, menjadi ditutup pada 34.823,35, indek S&P 500 naik 8,79 poin, atau 0,20%, menjadi mengakhiri hari di 4.367,48 dan indek Nasdaq naik 52,64 poin, atau 0,36%, menjadi ditutup pada 14.684,60.

Saham-saham di sektor energi S&P 500 turun 1,5% setelah naik dalam dua sesi terakhir, sementara teknologi adalah pemenang terbesar di antara 11 indeks sektor utama.

Apple Inc, Amazon.com, Facebook Inc, pemilik Google Alphabet Inc dan Microsoft Corp naik menjelang paparan hasil kuartalan mereka pada mingggu depan.

Pasar mencoba memahami bagaimana pertumbuhan ekonomi akan melambat ke depan … kita masih akan melihat energi, keuangan, industri berjalan sangat baik dalam jangka menengah, tetapi pemenang pertumbuhan yang lebih sekuler akan terus mendorong pasar untuk masa depan.

Pendapatan kuartal kedua diperkirakan akan tumbuh 76,5%% untuk perusahaan S&P 500, menurut perkiraan Refinitiv IBES. Sejauh ini, 88,5% dari 104 perusahaan dalam indeks acuan yang melaporkan hasil untuk kuartal tersebut mengalahkan ekspektasi laba, tertinggi sejak 1994.

Produsen obat Biogen Inc naik 1,3% karena meningkatkan ekspektasi pendapatan setahun penuh, sementara Domino’s Pizza Inc melonjak 13,0% ke rekor tertinggi pada hasil kuartalan yang optimis.

Saham American Airlines Group Inc melaporkan laba kuartalan, tetapi sahamnya turun 2,1%. Sementara saham Southwest Airlines Co juga turun 4,2% setelah membukukan kerugian kuartalan yang lebih besar dari perkiraan, mendorong indeks S&P 1500 Airlines turun 2,2%.

Pada perdagangan mata uang, Dolar AS disisi lain juga naik setelah tergelincir di awal sesi perdagangan. Indek dolar naik 0,1% menjadi 92,852. Mata uang AS mencapai level tertinggi dalam lebih dari tiga bulan pada hari Rabu.

Sementara di pasar obligasi, imbal hasil obligasi AS mereda kenaikannya setelah lelang TIPS 10-tahun senilai $16 miliar ditawar pada rekor terendah. Hasil pada catatan Treasury 10-tahun turun 2,2 basis poin menjadi 1,260%.

Ada bentuk kapitulasi di pasar, Rabu, Kamis, Jumat dan Senin, tetapi tanda-tanda ketahanan bursa terjadi pada hari Selasa dan Rabu. Itu biasanya pertanda baik untuk pasar yang tidak jauh dari level tertingginya, seperti sebuah pertanda harapan dan ini cenderung menunjukkan bahwa tekanan jual telah mereda.

Data klaim pengangguran yang keluar memang lemah namun terus meningkat. Hal ini membuat pasar mencerna dengan beberapa volatilitas dari beberapa perdagangan di hari terakhir. Smentara sejumlah penarikan yang cukup besar dan kemudian pemulihan membuat kembali 75% dari apa yang hilang pada hari Jumat dan Senin.

Ada peningkatan pengajuan tunjangan pengangguran di California, Illinois, Kentucky, Michigan, Missouri dan Texas. Beberapa negara bagian ini telah mengalami lonjakan kasus virus corona baru ketika varian Delta yang lebih menular menyebar, sementara senator AS mencoba membidik perusahaan teknologi yang memungkinkan penyebaran informasi yang salah tentang vaksin.  Namun, laporan klaim pengangguran mingguan dari Departemen Tenaga Kerja menunjukkan lebih banyak orang kembali bekerja, sebuah tren yang menjadi pertanda baik untuk laporan ketenagakerjaan Juli.

Data menunjukkan jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran meningkat 51.000 menjadi 419.000 yang disesuaikan secara musiman dalam pekan yang berakhir 17 Juli, mencapai level tertinggi dua bulan. Laporan tersebut juga menunjukkan lebih banyak orang kembali bekerja, tren positif untuk data ketenagakerjaan Juli. Namun demikian, satu titik data bukanlah tren, dan satu titik mungkin dapat dikaitkan dengan kekhawatiran varian Delta. Jika data pekerjaan tidak segera berubah, pasar dan The Fed mengetahuinya.

Para investor telah mengikuti dengan cermat kesehatan pasar pekerjaan di mana kebijakan moneter Federal Reserve bergantung, terutama setelah serangkaian pembacaan inflasi yang lebih tinggi baru-baru ini memicu kekhawatiran tentang pengurangan dukungan kebijakan yang lebih cepat dari perkiraan saat ekonomi dibuka kembali.

Pergeseran perhatian pada pendapatan perusahaan dan apa yang disebut nilai saham telah membantu Wall Street menutup sebagian besar penurunannya dari awal pekan yang dipicu oleh kekhawatiran tentang varian Delta yang menyebar cepat dari virus corona.

Awal pekan ini, risk appetite yang terjadi datang karena kekhawatiran mereda bahwa varian Delta dari COVID-19 akan secara serius menghambat pemulihan ekonomi, membantu mengangkat harga minyak mentah. Harga minyak naik sekitar $ 1,50 per barel pada hari Kamis, memperpanjang kenaikan kuat yang dibuat di sesi sebelumnya di tengah ekspektasi pasokan yang lebih ketat hingga akhir tahun karena ekonomi pulih dari pandemi. Harga minyak mentah AS, west texas intermediate (WTI)  baru-baru ini tidak berubah pada $71,91 per barel dan Brent berada di $73,62, naik 1,92% pada hari itu.

Sumber: news.esandar.co.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Gulir ke Atas