Penjualan Rumah Di AS Mulai Naik Kembali

Penjualan Rumah Di AS Mulai Naik Kembali
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Setelah dua bulan berturut-turut menurun, angka penjualan rumah yang tertunda melonjak 44,3% pada Mei dibandingkan dengan April, demikian menurut laporan National Association of Realtors pada hari Senin (29/06/2020). Ini merupakan kenaikan bulanan yang terbesar sejak NAR memulai penghitungan indek ini pada 2001 silam.

“Ini telah menjadi pemulihan spektakuler untuk penandatanganan kontrak, dan menunjukkan daya tahan konsumen Amerika dan keinginan mereka yang abadi untuk memiliki kepemilikan rumah,” Lawrence Yun , kepala ekonom untuk National Association of Realtors, mengatakan dalam laporan itu. “Ini bangkit kembali juga berbicara tentang bagaimana sektor perumahan dapat memimpin jalan bagi pemulihan ekonomi yang lebih luas.”

Indeks ini mengukur transaksi real-estate untuk rumah-rumah yang sebelumnya dimiliki di mana kontrak telah ditandatangani tetapi penjualan belum ditutup, mengacu pada kegiatan penandatanganan kontrak pada tahun 2001.

Dibandingkan dengan tahun lalu, penandatanganan kontrak masih turun 5,1%, tanda betapa curam penurunan pada bulan Maret dan April diberi catatan kenaikan bulanan di bulan Mei.

Setiap daerah melihat peningkatan bulanan dalam penjualan rumah yang tertunda, dipimpin oleh Barat (naik 56%) dan Timur Laut (naik 44%). Hanya Korsel yang menyaksikan penandatanganan kontrak dari tahun ke tahun.

Dengan meningkatnya prospek penjualan rumah, Yun mengatakan National Association of Realtors sekarang mengharapkan penjualan rumah yang ada mencapai 4,93 juta tahun ini dan penjualan rumah baru mencapai 690.000.

Secara garis besar terjadi penguatan kembali penjualan rumah yang tertunda berarti bahwa kemungkinan tidak akan ada pengulangan penurunan signifikan penjualan rumah yang sudah ada pada bulan-bulan mendatang.

Bersama dengan laporan penjualan rumah baru minggu lalu untuk bulan Mei, yang juga mengukur penandatanganan kontrak, tampak bahwa pembeli rumah sangat ingin memasuki kembali pasar perumahan. Dengan demikian, musim pembelian rumah musim semi yang biasanya sibuk tampaknya telah ditunda untuk sebagian besar pembeli daripada langsung hilang.

Penelitian telah menunjukkan bahwa kehilangan pekerjaan terkait pandemi coronavirus sebagian besar terjadi pada pekerja bergaji rendah yang cenderung menjadi pembeli rumah, sehingga orang yang ingin membeli rumah telah melewati resesi dengan baik hingga saat ini. Dan tingkat hipotek rekor rendah terbukti menjadi insentif utama.

Namun, pembeli akan kesulitan menemukan rumah untuk dibeli. Penjual masih agak enggan untuk mendaftarkan rumah mereka karena kekhawatiran tentang coronavirus dan ekonomi. Sebelum pandemi dimulai, AS sudah melihat pasokan rumah yang sangat singkat. Untuk pembeli di pasar saat ini, itu berarti mereka dapat mengharapkan lebih banyak kompetisi dan harga yang lebih tinggi untuk properti yang tersedia.

“Penjualan rumah baru mengambil giliran yang sama minggu lalu, tetapi data yang tertunda hari ini adalah indikator yang lebih penting dari aktivitas pasar karena mencakup rumah yang ada yang terdiri sekitar 80 hingga 90 persen dari penjualan dalam beberapa tahun terakhir. Langkah ini menegaskan bahwa penutupan Mei dapat mewakili titik rendah untuk penjualan rumah, dengan angka Juni dan Juli tampak jauh lebih baik, ”kata Danielle Hale, kepala ekonom di Realtor.com.

Paska pengumuman ini, Dow Jones dan S&P 500 keduanya naik sedikit, ditengah kenaikan kasus COVID-19.

Gulir ke Atas