• 31 Maret 2020

Penjualan Ritel China Turun Dalam 2 Bulan Pertama 2020

Berita EMAS – Penurunan itu terjadi ketika upaya untuk mengekang penyebaran wabah corona (COVID-19) telah membuat sebagian besar orang di Cina tetap berada di dalam ruangan, serta toko-toko dan restoran tutup selama dua bulan terakhir.

Menurut Xinhua, penjualan ritel barang-barang konsumsi China, indikator utama pertumbuhan konsumsi, turun 20,5 persen YoY dalam dua bulan pertama tahun ini karena wabah baru coronavirus berdampak pada ekonomi, berdasarkan data resmi pemerintah yang ditunjukkan pada Senin (16/03/2020).

Penjualan barang-barang konsumen mencapai 5,2 triliun yuan (sekitar 744 miliar dolar AS) dalam dua bulan, menurut Biro Statistik Nasional (NBS). Sementara itu, penjualan ritel tidak termasuk mobil turun 18,9 persen.

Penjualan ritel di daerah pedesaan turun 19 persen YoY di periode pelaporan, sementara itu di perkotaan turun 20,7 persen.

Penurunan itu terjadi ketika upaya untuk mengekang penyebaran coronavirus baru (COVID-19) telah membuat sebagian besar orang di Cina tetap berada di dalam ruangan, serta toko-toko dan restoran tutup selama dua bulan terakhir.

Pendapatan dari sektor katering, salah satu industri yang paling terpukul, turun 43,1 persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu, kata NBS.

Sementara itu, penjualan online tetap relatif stabil karena konsumen beralih ke layanan online ketika tinggal di dalam ruangan, turun 3 persen YoY. Penjualan barang fisik online meningkat 3 persen menjadi 1,1 triliun yuan, akuntansi untuk 21,5 persen dari total penjualan ritel dalam dua bulan pertama.