Penjualan Masih Turun, Sektor Perumahan AS Mulai Kembali Normal

0
Penjualan Masih Turun, Sektor Perumahan AS Mulai Kembali Normal

Seperti kita semua, sektor perumahan AS telah mengalami peningkatan yang cukup pesat beberapa tahun terakhir, meroket ke stratosfer karena ledakan permintaan yang didorong oleh pandemi, kemudian dibawa kembali ke bumi oleh pasokan yang ketat, harga rumah yang melonjak, dan kenaikan suku bunga. Tetapi tanda-tanda baru-baru ini menunjukkan sektor tersebut, seperti roller coaster, bisa mendekati meluncur kembali ke normal.

Meskipun itu adalah pembacaan terendah sejak November 2010, itu masih tidak terlalu curam seperti perkiraan analis penurunan 3,2%, dan menandai pelambatan yang disambut baik dari penurunan 7,9% di bulan November. Desember menjadi bulan yang sulit bagi pembeli, selain menghadapi persediaan terbatas juga tingkat hipotek yang tinggi. Namun demikian, perkirakan penjualan akan segera meningkat lagi karena suku bunga hipotek telah menurun tajam setelah mencapai puncaknya akhir tahun lalu.

Sementara inventaris perumahan menyusut – dengan laju penjualan saat ini, dibutuhkan waktu 2,9 bulan untuk menjual setiap rumah yang tersedia di pasar, turun dari pasokan 3,3 bulan di bulan November.

Penjualan rumah yang ada, sementara ini turun 28,5% dari level sebelum COVID, data terbaru dari Case-Shiller dan Mortgage Bankers Association menunjukkan pertumbuhan harga rumah kehilangan momentum dan rata-rata kontrak dengan suku bunga tetap 30 tahun, sementara naik 2,6 poin persentase dari setahun yang lalu, telah turun 0,9 poin persentase sejak Oktober.

Meskipun kedua hal tersebut digabungkan menjadi pertanda baik untuk keterjangkauan, banyak yang percaya bahwa sektor ini akan semakin jatuh. Fundamental di pasar tidak menawarkan harapan bahwa bagian bawah sudah masuk. Masih ada ruang untuk tingkat penjualan menurun lebih lanjut. Namun, bahkan data perumahan yang paling maju pun dilihat di kaca spion. Untuk melihat di mana pasar keuangan melihat sektor ini enam bulan hingga satu tahun dari sekarang, ikuti petunjuk dari pasar saham.

Wall Street merespon naik dalam awal perdagangan di hari Jumat (20/01/2023), dengan megacaps penggerak pasar memberikan kekuatan terbalik. Meski begitu, ketiga indeks saham utama AS berada di jalur yang tepat untuk menghentikan kenaikan beruntun dua minggu mereka, dengan Dow terlihat bersiap untuk penurunan persentase Jumat-ke-Jumat terbesar sejak September.

Sumber: news.esandar.co.id

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here