Penguncian Kembali Mengancam Pemulihan Ekonomi Global Mundur

Penguncian Kembali Mengancam Pemulihan Ekonomi Global Mundur
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

ESANDAR – Sebagian besar dari pemulihan global dalam pendapatan perusahaan yang diharapkan pada kuartal pertama berisiko didorong mundur lebih jauh karena penguncian dan pembatasan mobilitas di beberapa negara mengaburkan harapan pemulihan ekonomi yang lebih cepat. Sebagaimana diberitakan bahwa China mengumumkan penguncian di empat kota dan negara-negara Eropa meluncurkan pembatasan virus korona yang lebih ketat dan lebih lama pada hari Rabu (13/01/2021), menghilangkan harapan kembali ke normal dan memicu kekhawatiran tentang kerusakan ekonomi lebih lanjut pada tahun 2021.

Jerman, Inggris, dan Belanda mengindikasikan pembatasan ketat COVID-19 akan berlangsung hingga awal Februari dan Italia mengatakan akan memperpanjang keadaan daruratnya hingga akhir April. Jepang juga memperluas keadaan darurat di Tokyo, merusak prospek penyelenggaraan Olimpiade Musim Panas yang sudah tertunda.

Di Amerika Serikat, pesanan untuk tinggal di rumah dilakukan kembali bulan lalu di California, negara bagian terpadat, ketika infeksi melonjak.

Tindakan-tindakan tersebut secara global telah memicu kata kehati-hatian dari bank investasi besar dan pengamat pasar lainnya.

“Gelombang tambahan COVID adalah salah satu risiko utama yang harus dipantau tahun ini,” kata Vincent Manuel, CIO global di Indosuez Wealth Management. “Dalam dua kuartal terakhir, kami berada dalam tren momentum pendapatan positif di Eropa dan AS, yang datang dari segmen nilai pasar. Sekarang benar bahwa jika kami mengalami gangguan dari COVID, ini akan memicu revisi negatif untuk Q1, tetapi yang lebih penting adalah kapasitas rebound pendapatan selama kuartal berikutnya”, tambahnya.

Perkiraan pendapatan analis untuk kuartal pertama juga tidak mencerminkan kekhawatiran – Eropa terlihat melaporkan lonjakan laba sebesar 40%, sementara pendapatan perusahaan S&P 500 AS diperkirakan naik 16%, menurut data IBES dari Refinitiv. Perkiraan pertumbuhan laba kuartal pertama S&P 500 naik sedikit sejak 1 Januari.

Panduan perusahaan kuartal pertama dan 2021 akan menjadi kunci bagi investor dalam beberapa minggu mendatang. Minggu ini menandai dimulainya pendapatan kuartal keempat 2020 untuk perusahaan-perusahaan AS, dengan hasil dari JPMorgan Chase dan bank besar lainnya yang akan jatuh tempo pada hari Jumat.

“Kami melihat risiko panduan penurunan musim pendapatan ini,” kata ahli strategi ekuitas BofA, Savita Subramanian, dalam sebuah catatan pada hari Rabu, menyoroti konsensus tentang keuntungan AS yang menunjukkan penurunan hanya 3% versus level sebelum COVID-19 pada 2019 .

“Sementara stimulus tambahan dapat memberikan risiko kenaikan, meningkatnya kasus COVID menunjukkan pemulihan yang lebih hangat dari sini.”

Ada beberapa retakan yang muncul dalam ekspektasi lonjakan laba berbentuk V, dengan laju revisi naik dalam perkiraan pendapatan global yang mereda dalam beberapa pekan terakhir.

Banyak perusahaan masih bermasalah dengan pandemi. Coca-Cola Co mengatakan bulan lalu akan memangkas 2.200 pekerjaan secara global, termasuk 1.200 di Amerika Serikat, karena dampak virus terhadap perekonomian. Namun, perusahaan AS dan Eropa terlihat melaporkan pertumbuhan laba masing-masing 20,8% dan 38% untuk tahun 2021, menurut Refinitiv berdasarkan indeks MSCI.

Beberapa ahli strategi AS berpikir perkiraan konsensus mungkin meremehkan ekspektasi kenaikan dalam perekonomian. Jonathan Golub, kepala strategi ekuitas AS di Credit Suisse Securities, menaikkan target 2021 pada S&P 500 minggu lalu, mengatakan dalam sebuah laporan bahwa “kemungkinan longsorannya permintaan konsumen yang terpendam tidak dapat diabaikan.”

Peluncuran vaksin telah menjadi alasan utama untuk gambaran prospek yang cerah. “Ada harapan luas bahwa peluncuran vaksin COVID-19 pada 2021 dapat menormalkan ekonomi riil yang mendasarinya dan meningkatkan pendapatan, lapangan kerja dan margin,” kata Steen Jakobsen, kepala investasi di bank investasi Saxo. “Risikonya adalah mutasi baru virus akan melemahkan upaya kita untuk menormalkan masyarakat kita dengan vaksin generasi pertama.”

Sumber: news.esandar.co.id

Artikel Forex Lainnya

Gulir ke Atas