Pengangguran AS Turun, Dolar AS Ikut Jatuh

Pengangguran AS Turun, Dolar AS Ikut Jatuh
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

Jakarta – Dolar AS jatuh terhadap mata uang Antipodean dan pound Inggris dalam perdagangan di hari Senin (08/06/2020) di awal sesi perdagangan Asia, setelah peningkatan mengejutkan dalam data pasar tenaga kerja AS di akhir pekan memperkuat ekspektasi untuk pemulihan ekonomi, yang mengurangi permintaan safe-haven untuk greenback.

Dolar Australia dan Selandia Baru keduanya naik ke tertinggi sejak Januari setelah data menunjukkan penurunan yang lebih kecil dari perkiraan dalam ekspor China, yang mendukung mata uang komoditas.

Sebaliknya, dolar AS diperdagangkan mendekati level tertinggi dalam lebih dari dua bulan terhadap yen, didukung oleh kenaikan baru-baru ini dalam hasil Treasury jangka panjang karena investor menunggu hasil pertemuan Federal Reserve AS.

Sentimen telah meningkat secara dramatis di pasar mata uang karena para pedagang fokus pada tanda-tanda rebound dari wabah koronavirus, yang telah melukai dolar dan mendorong uang ke dalam apa yang disebut perdagangan berisiko.

“Komoditas dan mata uang pasar berkembang jelas menemukan lebih mudah untuk naik terhadap dolar di tengah harapan pemulihan ekonomi, tetapi itu adalah cerita yang berbeda ketika datang ke yen,” kata Junichi Ishikawa, ahli strategi valuta asing senior di IG Securities di Tokyo.

“Untuk dolar / yen (USDJPY) fokus lebih pada imbal hasil, yang mendorong pasangan mata uang lebih tinggi.” Dolar Australia naik 0,34% menjadi $ 0,6993, mendekati tertinggi sejak 2 Januari. Dolar Selandia Baru naik menjadi $ 0,6533, tertinggi sejak 29 Januari. Terhadap pound, GBPUSD turun 0,25% menjadi $ 1,2704 di Asia pada hari Senin, mendekati level terendah sejak 12 Maret.

Dolar diperdagangkan pada 109,67 yen, mendekati level tertinggi dua bulan pada hari Jumat.

Ekonomi AS secara tak terduga menambah pekerjaan pada Mei setelah menderita rekor kerugian di bulan sebelumnya, data pada hari Jumat menunjukkan.

Tingkat pengangguran juga turun menjadi 13,3% bulan lalu dari tertinggi pasca Perang Dunia Kedua sebesar 14,7% pada bulan April, menawarkan harapan bahwa ekonomi terbesar dunia itu mulai stabil setelah pandemi tersebut memicu gelombang pemutusan hubungan kerja.

Beberapa investor mungkin menghindari melakukan perdagangan besar sebelum pertemuan Federal Reserve yang berakhir pada hari Rabu untuk melihat bagaimana Ketua Jerome Powell memandang kenaikan baru-baru ini dalam hasil Treasury 10-tahun dan peningkatan kurva hasil.

Yuan onshore menjadi fokus setelah data pada hari Minggu menunjukkan ekspor dari China, ekonomi terbesar kedua di dunia, turun lebih sedikit di bulan Mei dari perkiraan pasar.

Pandemi pertama kali muncul di China akhir tahun lalu dan telah menyebabkan kontraksi tajam dalam kegiatan ekonomi global, tetapi banyak pedagang sekarang fokus pada langkah pemulihan di paruh kedua tahun ini.

Beberapa analis mengatakan masih ada banyak risiko terhadap prospek, termasuk ketegangan diplomatik antara Amerika Serikat dan China, dan pemilihan presiden A.S. akhir tahun ini.

Posisi short dolar AS turun menjadi $ 8,17 miliar pada minggu yang berakhir 2 Juni dari $ 8,6 miliar pada minggu sebelumnya, menunjukkan data Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas AS yang dirilis pada hari Jumat, yang dapat mencegah beberapa investor untuk menjual dolar lebih jauh.

Euro naik menjadi $ 1,1314 karena mata uang umum terus naik gelombang optimisme setelah Bank Sentral Eropa mengatakan pekan lalu akan meningkatkan pembelian obligasi untuk membantu ekonomi blok terlemah.

Sentimen akan menghadapi tes pada hari Senin nanti dengan rilis data perkiraan untuk menunjukkan bahwa output industri Jerman turun terbesar pada April.

Gulir ke Atas