• 31 Maret 2020

Pemerintah Janjikan Dukungan, Bursa Saham AS Menguat

Harga Emas – Bursa saham AS ditutup sedikit lebih tinggi pada Kamis (19/03/2020), dalam sesi perdagangan yang fluktuatif , karena bank sentral dan pemerintah menjanjikan dukungan untuk menghadapai guncangan ekonomi dari pandemi corona yang telah merenggut lebih dari 8.000 nyawa di seluruh dunia.

Investor mengamati langkah-langkah dari Federal Reserve, yang mengumumkan fasilitas untuk menangkal reksadana pasar uang, dan Bank Sentral Eropa setelah meluncurkan program pembelian aset yang diperluas, sambil menantikan potensi stimulus fiskal agresif yang dilaporkan sedang dibahas di Kongres.

Indek Dow Jones naik 188,27 poin, atau 1%, menjadi 20.081,19. S&P naik 0,5%, atau 11,29 poin, ditutup pada 2.409,39. Indek Nasdaq naik 160,73 poin, atau 2,3% untuk mengakhiri sesi di 7.150,58.

Pada perdagangan sebelumnya, Indek Dow Jones turun 1.338,46 poin, atau 6,3%, berakhir pada 19.898,92, untuk penutupan terendah sejak 2 Februari 2017. Indek S&P 500 turun 131,09 poin, atau 5,2%, berakhir pada 2.398,10, sementara Nasdaq hilang 344,94 poin menjadi berakhir pada 6.989,84, turun 4,7%.

Pasar keuangan bergejolak, dalam minggu ini terkait dengan langkah investor yang marak melakukan likuidasi saham serta aset lainnya, termasuk emas dan obligasi pemerintah, sementara mendorong dolar AS dengan cepat untuk mendapatkan uang tunai.

The Fed Kamis pagi mengumumkan pembukaan tambahan, garis swap dolar sementara dengan bank sentral dalam upaya untuk mengatasi perebutan global untuk dolar, menyusul pengumuman Rabu malam dari Fasilitas Likuiditas Reksa Dana Reksa Dana Pasar Uang baru, atau MMLF, untuk membantu uang – dana pasar dalam memenuhi permintaan penebusan oleh rumah tangga dan investor lain.

Investor mengamati perkembangan ini, bersama dengan briefing yang sedang berlangsung dari pejabat federal karena jumlah kasus infeksi COVID-19 naik di atas 10.000 di AS untuk pertama kalinya Kamis, menurut data dari Universitas Johns Hopkins. Laporan bahwa Kongres sedang membahas paket stimulus fiskal lebih dari $ 1 triliun juga mendapat perhatian.

“Kami telah mendengar cukup teratur tentang stimulus moneter dan fiskal baru – setiap hari mereka mempresentasikan program untuk menenangkan pasar,” kata Randy Frederick, wakil presiden perdagangan dan turunannya dengan Pusat Penelitian Keuangan Schwab . “Ada banyak hal yang dapat dilakukan oleh Fed dan Kongres dan mereka akan terus menariknya keluar.”

Yang mengatakan, “kita masih belum memiliki dua hari berturut-turut dalam waktu yang lama,” katanya. “Masalahnya adalah hari turun lebih besar dan lebih sering,” dan pasar akan tetap tunduk pada keberhasilan atau kegagalan upaya penanggulangan virus, sementara masih banyak ketidakpastian.

Di tempat lain, Bank of England pada hari Kamis memangkas suku bunga bank sebesar 15 basis poin menjadi 0,1% dan meningkatkan program pembelian obligasi.

Baca: Bagaimana dolar AS yang tidak teratur menguatkan kekalahan pasar saham dan menambah volatilitas

Bank Sentral Eropa, dalam pertemuan darurat, mengatakan akan meluncurkan program baru yang akan memungkinkannya untuk membeli 750 miliar euro ($ 820 miliar) dalam obligasi pemerintah dan sektor swasta serta surat berharga.

Juga Rabu malam, Presiden Donald Trump menandatangani RUU coronavirus yang disetujui oleh DPR dan Senat yang menargetkan cuti dan pengujian dibayar, karena anggota parlemen dan administrasi Trump sudah melihat ke depan untuk langkah-langkah stimulus besar dan program lain yang bertujuan melindungi ekonomi dari pukulan yang dibuat oleh pandemi.

Data ekonomi A.S. menunjukkan awal dampak coronavirus. Sekitar 281.000 orang Amerika mengajukan asuransi pengangguran untuk pertama kalinya dalam 14 Maret pekan, tertinggi sejak 2017, tetapi masih membaca dibandingkan dengan naksir besar yang diharapkan dalam beberapa minggu mendatang sebagai bisnis memecat pekerja dalam menanggapi pandemi.

Indeks manufaktur dari Philadelphia Federal Reserve Bank jatuh ke -12,7 di bulan Maret, terendah sejak Juni 2012.