• 5 April 2020

Pembeli Emas Tunggu Harga Koreksi Lebih Dalam Lagi

Fundamental Emas – Setelah sebulan lalu harga emas melesat melewati $ 1.600 per ons, sebelum turun kembali ke level $ 1.580, para pembeli emas di UEA masih menunggu kesempatan yang tepat untuk membeli kembali emas. Satu-satunya pertanyaan adalah kapan waktu yang tepat.

“Konsumen biasanya belanja dan menghabiskan Dh10.000 per tahun untuk membeli emas, namun tidak akan bertahan selamanya karena harga emas saat ini yang tinggi,” kata Anil Dhanak, Direktur Pelaksana Kanz Jewels. “Meski demikian, konsumen masih akan menghabiskan jumlah yang dianggarkan – hanya berat dalam gram akan lebih sedikit. Pembeli emas sudah terbiasa dengan itu. ”

Tetapi bagaimana jika harga emas bertahan dilevel atas sebagaimana saat ini yang terjadi sepanjang Januari. Hal ini menciptakan keraguan akankah para pembeli tetap berkomitmen. Dimulai tahun ini di harga di $ 1.518 per ounce, kemudian mengikuti maraknya ketegangan AS-Iran mendorong melewati $ 1.600 untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun, dan kemudian menetap di bawah $ 1.550. Kemudian muncul virus China, dan sekarang harga lagi di level $ 1.580.

Bandingkan ini dengan harga rata-rata dalam tiga bulan terakhir tahun 2019 – $ 1.481 per ounce. Secara kebetulan, ini adalah rata-rata triwulanan tertinggi sejak kuartal pertama 2013, dan yang menyebabkan penurunan drastis dalam pembelanjaan pembelanjaan selama minggu-minggu terakhir 2019.

Pada level yang harga yang tinggi seperti ini, pembeli akan menunggu sebentar dan kemudian kembali. Menurut John Mulligan, dari World Emas Council, tentu kepercayaan ini akan menjadi masalah. “Orang-orang melihat harga tinggi, terutama ketika menyentuh level rekor, dan menahan,” kata Mulligan. “Tetapi mereka tidak akan selalu menahan untuk seluruh tahun 2020. Beberapa di pasar konsumen tidak perlu tetap sepanjang tahun. “Kita mungkin melihat beberapa kekuatan kembali ke emas batangan dan pasar koin setiap kali kepercayaan konsumen dapat pulih.”

Pada hari Rabu, World Emas Council merilis pembaruan pasar emas global 2019, yang menunjukkan permintaan perhiasan di UEA turun 6 persen menjadi 34 ton, dibandingkan 36,2 ton setahun lalu. (Dua pasar konsumen emas teratas dunia – Cina dan India – juga menunjukkan penurunan, masing-masing sebesar 8 dan 9 persen, menjadi 681,1 ton dan 544,6 ton. Hanya pada kuartal keempat 2019, kedua pasar ini menyumbang 80 persen dari penurunan permintaan perhiasan dan investasi ritel tahun-ke-tahun.) “Kelemahan luas dalam permintaan di seluruh kawasan (Timur Tengah) terutama merupakan respons terhadap harga emas yang lebih tinggi, terutama karena konsumen di pasar ini terus menghadapi tantangan ekonomi dan geopolitik,” lapor WGC.

Sangat ideal untuk membeli emas di setiap penurunan yang muncul, jangan menunggu penurunan yang besar. Tren emas tahun ini adalah harga tetap tinggi.

Pedagang perhiasan mengatakan mereka tidak melihat terlalu banyak transaksi perhiasan, di mana pembeli membawa barang lama mereka untuk yang baru. Jelas, $ 1.550 dan lebih perlu disesuaikan. Melalui bagian yang lebih baik dari bulan ini, tingkat emas Dubai untuk 22K terjebak pada Dh170 gram dan lebih.

Sebelumnya bank sentral dan dana global yang banyaj mengambil emas, dan setiap kali ada ketidakpastian di bidang ekonomi, mereka mengambil lebih banyak. Menurut Mulligan, “Investor institusi, baik itu bank sentral atau pertukaran dana yang diperdagangkan (ETF), akan menjadi pendorong langsung tahun ini juga. Tetapi tidak sesederhana mengatakan bahwa ini akan menjadi satu-satunya tema di pasar emas. ”

Total permintaan investasi – yang pada dasarnya didorong oleh dana – tumbuh 9 persen menjadi 1.271,7 ton pada tahun 2019. Pada saat emas melonjak, ini adalah satu-satunya pembeli di sekitar.

Alistair Hewitt, Kepala Intelijen Pasar di World Emas Council, mengatakan: “Permintaan untuk ETF yang didukung emas melonjak karena investor berusaha untuk mendiversifikasi portofolio mereka dan melakukan lindung nilai terhadap ketidakpastian di pasar lain. Aliran masuk ini, bersama dengan peningkatan tajam dalam posisi berjangka, membuat harga emas dolar AS mencapai tertinggi enam tahun.

“Ke depan, kami mengharapkan kualitas safe haven emas untuk tetap berada di garis depan pikiran investor saat mereka menavigasi ketegangan global, hasil rendah, dan memperluas penilaian ekuitas.”

Tetapi setiap kali emas berubah menjadi aset safe haven, itu tidak pernah menjadi kabar baik bagi pembeli emas. Baginya, itu adalah pertanyaan menunggu turun berikutnya. Berapapun harganya, selalu ada pembeli emas.