• 23 Februari 2020

Peluang Menarik Investasi Emas Tahun 2020

Fundamental Emas – Emas memiliki peluang untuk menari dalam investasi di awal tahun mendatang. Byron Wien, investor kawakan di Wall Street membagikan pandangannya bahwa dalam satu tahun mendatang, emas memiliki peluang menarik. Wien tidak memberikan kejelasan lebih lanjut tentang perkiraan emasnya atau arah perdagangan emas yang tepat pada tahun 2020.

Komentarnya datang ketika harga komoditas itu berada di langkah untuk menikmati salah satu keuntungan harian terkuat sejak akhir November dan selesai tertinggi sejak awal bulan lalu. Harga emas kini naik melewati level psikologis yang signifikan di atas $ 1.500 per troy ons. Emas untuk kontrak pengiriman bulan Februari, baru-baru ini diperdagangkan naik $ 14,20, atau 1%, pada $ 1,503,10 per ounce di bursa Comex.

Emas telah naik 17,3% sepanjang tahun ini, berdasarkan kontrak paling aktif, menurut data FactSet. Itu adalah kenaikan yang relatif sehat untuk logam mengingat bahwa saham, yang cenderung bergerak ke arah yang berlawanan dari emas, telah diperdagangkan mendekati level tertinggi sepanjang masa.

Memang, Indek Dow Jones disatu sisi juga telah naik 22,3% sejauh ini pada tahun 2019, indek S&P 500 naik hampir 29% pada periode yang sama dan Nasdaq naik hampir 35%, menempatkan indeks pada jalur untuk keuntungan tahunan terbesar mereka dalam beberapa tahun.

Apa yang menjaga emas terapung pada saat yang sama ketika saham menanjak tinggi? Sebagian, kekhawatiran bahwa pasar ekuitas bisa berubah lebih rendah setelah sebagian besar bullish 2019. Tetapi para pakar komoditas juga mengatakan bahwa sikap saling menahan antara AS dan China di sisi perdagangan dapat membantu membangun sentimen naik di seputar selera emas.

Sementara itu, tren musiman juga dapat diatur untuk membantu mendorong emas lebih tinggi di bulan Januari. Sejak 1980, Januari menandai salah satu bulan terbaik untuk emas, dengan kenaikan rata-rata selama bulan 1,53%, menurut Dow Jones Market Data.

Bulan terbaik untuk emas, bagaimanapun, adalah Agustus, ketika logam mulia rata-rata naik sebesar 1,57%. Menurut data yang dirilis oleh Dow Jones, rata perubahan harga emas dari bulan ke adalah sebagai berikut, naik sebesar 1,53 %  dibulan Januari, turun 0,43% dibulan Februari. Turun kembali sebesar 0,70 dibulan Maret. Pada bulan April mencatatkan kenaikan sebesar 0,41% meski mengalami penurunan di bulan Mei dan Juni masing-masing 0,08% dan 0,05%.

Harga emas kemudian beringsut naik sejak Juli hingga akhir tahun, terkecuali dibulan Oktober. Pada bulan Juli harga emas mulai naik kembali sebesar 0,25% berlanjut dibulan Agustus dan September dengan naik 1,57% dan 1,27%. Nampaknya setelah mengalami kenaikan yang nyata ini, pasar melakukan aksi ambil untung. Sehingga dibulan Oktober kinerjanya mengalami penyusutan sebesar 0,70% dan naik kembali dibulan Novermber sebesar 1,04% sementara dibulan Desember, hingga saat ini hanya mengalami kenaikan sebesar 0,06%. Bisa dikatakan bahwa rata-rata kenaikan sebulan sepanjang 2019 adalah 0,34 %.

Bulan Januari, bagaimanapun, cenderung menjadi periode yang kuat untuk pembelian emas, dengan investor Asia biasanya mengambil bersinar untuk komoditas sekitar Tahun Baru Imlek, ketika emas ditawarkan sebagai hadiah. Selamat berinvestasi. (WK)