Pelemahan Dolar AS Berlanjut Saat Optimisme Vaksin Covid Meningkat

Pelemahan Dolar AS Berlanjut Saat Optimisme Vaksin Covid Meningkat
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Dolar mempertahankan kerugian setelah lima sesi penurunan dan yen menahan sebagian besar kenaikan baru-baru ini pada hari Kamis (19/11/2020), dimana investor khawatir tentang meningkatnya kematian akibat virus korona dan mulai bertaruh pada lebih banyak stimulus moneter dari Federal Reserve AS. Dolar menyentuh level terendah sejak awal pekan lalu terhadap sekeranjang mata uang dan telah menyerah secara luas, saat pasar ekuitas tergelincir, karena data ekonomi yang beragam menggarisbawahi kerapuhan pemulihan AS.

Pergerakan pasar uang di sesi Asia berlangsung sempit, dimana yen melemah tipis di 103,92 per dolar, tetapi tidak jauh di atas tertinggi delapan bulan 103,18 yang dibuat dua minggu lalu. Indeks dolar turun sekitar 0,2% untuk minggu ini sejauh ini dan, pada 92,549, kurang dari 1% di atas level terendah dua tahun yang dicapai pada bulan September.

Sementara itu, mata uang safe-haven yen telah memulihkan hampir tiga perempat dari kerugian tajam yang dideritanya pekan lalu ketika Pfizer mengumumkan vaksin COVID-19-nya. Para bankir sentral terus menawarkan janji uang yang hampir tanpa henti disaat tingkat infeksi COVID AS menyebabkan kekhawatiran yang cukup tentang prospek pertumbuhan untuk mengimbangi berita vaksin, telah membuat dolar mundur, bahkan saat ekuitas melemah.

Sejumlah sekolah umum di Amerika Serikat, di New York City, akan menghentikan pengajaran langsung mulai Kamis untuk mencoba mengekang penyebaran COVID-19, karena kematian di AS mendekati rekor dunia seperempat juta nyawa hilang karena pernafasan. penyakit. Amerika Serikat tetap dalam “resesi parah” dan pertumbuhan rentan terhadap perubahan tingkat infeksi, sebagaimana disampaikan Direktur Federal Reserve New York John Williams pada hari Rabu. Ia menegaskan kembali bank akan menggunakan semua alatnya untuk membantu perekonomian.

Di tempat lain, harapan kesepakatan perdagangan pasca-Brexit telah membuat sterling tetap didukung, dan euro stabil, meskipun keduanya turun sedikit karena dolar mempertahankan posisinya di Asia pada hari Kamis. Sterling terakhir diperdagangkan 0,2% lebih lembut pada $ 1,3234 dan Euro pada $ 1,1839.

Data ekonomi tentang angka lapangan kerja AS akan diawasi dengan ketat pada hari ini untuk memberikan panduan tentang langkah Fed selanjutnya. Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde juga dijadwalkan akan memberikan pernyataan di sidang Komite Parlemen Eropa di Frankfurt.

Sebelumnya, Dolar tergelincir ke level terendah lebih dari satu minggu, karena berita vaksin positif mengimbangi lonjakan kasus virus korona dan pembatasan ekonomi yang lebih ketat di seluruh Amerika Serikat dan Eropa. Pasar menunjukkan sedikit lebih banyak minat untuk mengambil risiko, dengan kenaikan dalam mata uang yang meningkat pada saat sentimen membaik seperti pada Poundsterling.

Pfizer mengumumkan bahwa hasil akhir dari uji coba tahap akhir vaksin COVID-19 menunjukkan 95% efektif, meredakan pasar yang lelah akan pandemi….

Sumber: news.esandar.co.id

Artikel Forex Lainnya

Gulir ke Atas