• 31 Maret 2020

Pelarian Likuiditas Investor Membuat Harga Emas Turun Lagi

Harga Emas – Harga emas pada perdagangan di hari Rabu (18/03/2020) turun kembali ke penyelesaian terendah sejak Desember silam. Hasil ini menandakan adanya pelarian likuiditas oleh investor, meninggalkan daya tarik logam mulia sebagai aset surgawi secara tradisional saat ekuitas melihat putaran kerugian membesar di tengah kekhawatiran atas dampak ekonomi dari pandemi COVID-19.

Pasar telah melihat “Kepanikan penjualan dalam aset likuid,” kata Jeff Wright, wakil presiden eksekutif GoldMining Inc. Peringatan Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin tentang kemungkinan adanya tambahan 20% pada angka pengangguran tanpa stimulus membuat emas semakin menuju “titik kritis yang lebih rendah”.

“Emas bisa bangkit kembali ke $ 1.550an, tetapi masih berpikir kita berada di kisaran $ 1.500 – $ 1.600 dalam waktu dekat,” katanya. “Jangka panjang, emas harus lebih tinggi begitu kepanikan mereda dan normal baru mengambil alih.”

Emas untuk pengiriman bulan April, di Comex turun $ 47,90, atau 3,1%, menjadi menetap di $ 1,477,90 per ounce, dengan harga untuk kontrak paling aktif yang berakhir pada level terendah sejak Desember, menurut data FactSet. Pada hari Senin, harga untuk kontrak paling aktif mencetak kenaikan pertama mereka dalam enam sesi.

Indeks saham AS bergerak turun tajam di transaksi Rabu setelah bouncing Selasa. Indeks saham berjangka AS telah memperdagangkan batas bawah semalam. Aksi jual tajam dalam ekuitas dan aset berisiko lainnya cenderung menyeret emas lebih rendah juga dalam beberapa pekan terakhir, terlepas dari status safe haven logam, dengan analis mengikat tekanan untuk menjual paksa karena deleveraging oleh dana dan investor lain melihat mereka membuang emas bersama dengan aset lainnya.

Keuntungan kuat oleh dolar AS juga bisa menjadi faktor, kata Daniel Briesemann, analis di Commerzbank. Dolar pada hari Selasa mencapai tertinggi tiga minggu atas dasar perdagangan-tertimbang dan telah melihat tekanan ke atas di tengah perebutan global untuk dolar di luar AS. Dolar yang lebih kuat dapat menjadi negatif untuk komoditas harga dalam unit, membuat mereka lebih mahal bagi pengguna mata uang lainnya. Indeks Dolar AS naik 1,9% Rabu.

Peningkatan yield obligasi pemerintah juga dilihat sebagai rintangan untuk emas, kata Briesemann. Imbal hasil yang lebih tinggi meningkatkan biaya peluang memegang aset yang tidak menghasilkan seperti emas. Imbal hasil Obligasi AS tenor 10-tahun naik 15,4 basis poin menjadi 1,12%

Data yang dirilis Rabu menunjukkan pembangunan rumah baru Februari turun 1,5% dari Januari menjadi 1,6 juta.

“Data perumahan, biasanya titik data yang baik, tidak relevan seperti kebanyakan angka ekonomi dalam beberapa minggu ke depan,” kata Wright.

Pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) yang dijadwalkan untuk hari Rabu telah dibatalkan karena pembatasan pertemuan selama epidemi coronavirus, tetapi Federal Reserve minggu ini telah memangkas suku bunga kebijakan mendekati nol, memulai kembali program pembelian obligasi dan menambahkan lelang repo tambahan ke menyediakan likuiditas untuk pasar uang jangka pendek.