Pasar Tenaga Kerja AS Masih Panas, Klaim Pengangguran Turun

0
Pasar Tenaga Kerja AS Masih Panas, Klaim Pengangguran Turun

Jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran secara tak terduga turun minggu lalu, menunjuk ke satu bulan lagi pertumbuhan pekerjaan yang solid dan berlanjutnya pengetatan pasar tenaga kerja meskipun ada upaya dari Federal Reserve untuk mendinginkan permintaan pekerja.

Laporan klaim pengangguran mingguan yang disampaikan oleh dari Departemen Tenaga Kerja AS pada hari Kamis  (19/01/2023) kemungkinan tidak mengubah ekspektasi bahwa The Fed akan lebih jauh mengurangi ukuran kenaikan suku bunga bulan depan. Namun, hal itu meredam harapan pasar keuangan bahwa mereka akan menghentikan siklus kenaikan suku bunga tercepat sejak 1980-an, yang telah dipicu oleh penurunan penjualan ritel pada bulan Desember dan penurunan inflasi.

Bagi The Fed, ini dapat menjadi sumber frustasi mengingat pasar tenaga kerja tetap ketat karena majikan menahan pekerja. Kami tidak mengharapkan lonjakan klaim pengangguran awal bahkan saat ekonomi melambat. Klaim awal untuk tunjangan pengangguran negara bagian turun 15.000 menjadi 190.000 yang disesuaikan secara musiman untuk pekan yang berakhir 14 Januari, level terendah sejak September. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan 214.000 klaim untuk minggu terakhir.

Bagian dari penurunan klaim mingguan ketiga berturut-turut kemungkinan mencerminkan tantangan berkelanjutan dalam menyesuaikan data untuk fluktuasi musiman di awal tahun. Tetapi melalui volatilitas musiman, klaim tetap pada tingkat yang konsisten dengan pasar tenaga kerja yang ketat bahkan ketika PHK telah dipercepat di industri teknologi dan sektor yang sensitif terhadap suku bunga seperti keuangan dan perumahan.

Klaim yang belum disesuaikan turun 53.582 menjadi 285.575 minggu lalu. Ada lonjakan klaim untuk California, yang diperkirakan, kemungkinan mencerminkan gangguan yang disebabkan oleh cuaca buruk baru-baru ini di negara bagian tersebut. Itu diimbangi oleh penurunan yang cukup besar di Georgia, Michigan, New Jersey, Wisconsin, New York dan Texas.

Microsoft Corp mengatakan pada hari Rabu bahwa akan menghilangkan 10.000 pekerjaan, bergabung dengan saingan cloud-computing Amazon.com, yang mendorong rencana untuk memberhentikan 18.000 karyawan.

Ekonom memperingatkan agar tidak menganggap PHK di sektor teknologi sebagai penanda penurunan kondisi pasar tenaga kerja, dengan alasan bahwa perusahaan-perusahaan ini mengambil ukuran yang tepat setelah mempekerjakan terlalu banyak selama pandemi COVID-19. Sektor teknologi baru saja kembali ke posisi mereka pada tahun 2020 atau 2021, yang menurut saya bukan situasi yang buruk. Ini masih merupakan tenaga kerja yang besar.

Di luar industri teknologi, para ekonom mengatakan perusahaan umumnya enggan memulangkan pekerja setelah kesulitan mencari tenaga kerja selama pandemi. Mereka mengharapkan perusahaan untuk mengurangi perekrutan sebelum beralih ke PHK.

Memang, laporan “Beige Book” terbaru Fed pada hari Rabu menunjukkan bahwa “banyak perusahaan ragu-ragu untuk memberhentikan karyawan bahkan ketika permintaan barang dan jasa mereka melambat dan berencana untuk mengurangi jumlah karyawan jika diperlukan.”

Paska laporan ini, bursa saham di Wall Street jatuh. Dolar stabil terhadap sekeranjang mata uang. Imbal hasil Treasury AS naik

Sumber: news.esandar.co.id

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here