Optimis Ekonomi Mulai Menggeliat, Dolar Terkoreksi

Optimis Ekonomi Mulai Menggeliat, Dolar Terkoreksi
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

Berita EMAS – Dolar AS beringsut lebih rendah pada perdagangan di hari Selasa (26/05/2020) karena meningkatnya optimisme tentang pemulihan ekonomi global dari dampak pandemi COVID-19 yang mendukung mata uang berisiko – risk appetite, meskipun ada kekhawatiran tentang ketegangan hubungan AS – China.

Dalam perdagangan di awal minggu yang tenang karena liburan di Inggris dan Amerika Serikat, greenback sedikit lebih lemah terhadap sebagian besar mata uang. Indek Dolar AS berakhir pekan lalu, di 99,629. Sehingga Yen Jepang diambil pada 107,79 per dolar.

Dolar Australia naik sekitar 0,3%, tetapi tetap di bawah posisi tertinggi minggu lalu meski pasar saham menguat. Pasar terjebak di antara dua arus yang saling bertentangan. Ada ketegangan yang meningkat antara China dan AS meningkatkan kekhawatiran, sementara mengurangi tindakan penguncian COVID-19 memicu optimisme pertumbuhan. AUDUSD stabil di $ 0,6559.

ANZ Bank meningkatkan perkiraan untuk mata uang Antipodean, tetapi masih mengharapkan keduanya jatuh, dengan perkiraan Aussie di $ 0,60 dan kiwi di $ 0,55 pada bulan Desember. “Pada level saat ini, pemulihan global ada dalam harga, dan kami percaya ini adalah pertanyaan kapan, bukan jika, depresiasi berlanjut,” kata analis ANZ pada hari Selasa.

Perdagangan, penanganan pandemi dan langkah China untuk memberlakukan undang-undang tentang Hong Kong semuanya dipandang sebagai katalis potensial untuk kemunduran lebih lanjut dalam hubungan AS dan Cina yang sudah penuh uji coba.

Salvo terbaru datang selama akhir pekan, dengan Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih Robert O’Brien memperingatkan kemungkinan sanksi jika otonomi Hong Kong dirusak, dan diplomat top China Wang Yi mengkritik serangan AS sebagai “noda”.

Penurunan peringkat ketiga dalam prakiraan pertumbuhan Singapura juga memberikan pengingat baru tentang dampak buruk pandemi terhadap ekonomi global. Negara-kota yang terpapar perdagangan mengharapkan produk domestik bruto untuk berkontraksi antara 4% dan 7% tahun ini. Namun, dari Eropa ke Jepang, pembatasan bisnis dan pergerakan mencabut dan menghalangi gelombang kedua infeksi, ada banyak harapan untuk kembali dengan cepat ke pertumbuhan.

Bersama dengan suku bunga rendah, dan berbicara tentang mereka bahkan lebih rendah lagi, kondisi yang lebih tenang membuat beberapa investor melakukan carry trade. Alhasil, Poundsterling Inggris naik 0,3% menjadi $ 1,2215 dan Euro naik 0,2% menjadi $ 1,0908.

Gulir ke Atas