Optimis Dengan Pelonggaran Kuncian, Harga Emas Turun

Berita EMAS – Harga emas berjangka turun pada perdagangan di hari Selasa (05/05/2020) untuk mencatat kerugian pertama dalam tiga sesi, dengan harga terseret oleh optimisme tentang pelonggaran kuncian bisnis di AS dan Eropa dan harapan untuk pengembangan cepat vaksin.

Risk appetite meningkat di kalangan investor seiring dengan langkah sejumlah negara-negara besar untuk mengurangi penguncian terkait dengan krisis coronavirus. Gubernur California Gavin Newsom pada Senin malam mengatakan bahwa peritel tertentu dapat membuka pada hari Jumat untuk mengambil curbside, mencerminkan pelonggaran protokol shutdown di salah satu negara bagian A.S. pertama yang menerapkan langkah-langkah tersebut untuk memperlambat penyebaran patogen.

Sementara itu, The Wall Street Journal melaporkan bahwa para peneliti di Universitas New York dan Fakultas Kedokteran Universitas Maryland mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka mulai menyuntikkan orang dengan yang pertama dari empat kandidat vaksin dari Pfizer Inc. dan BioNTech Jerman .

Perkembangan ini menandai upaya terbaru untuk bereksperimen dengan obat untuk pandemi COVID-19, yang telah menginfeksi lebih dari 3,6 juta secara global dan merenggut lebih dari setengah juta jiwa sejak muncul di Wuhan, Cina, pada bulan Desember, menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins.

Terhadap latar belakang itu, harga emas untuk kontrak bulan Juni turun kehilangan $ 2,70, atau 0,2%, untuk menetap di $ 1,710.60 per ounce, mengikuti kenaikan di masing-masing dua sesi terakhir.

Outlook Prospek emas beragam dan sangat tergantung pada jalur dan bentuk pemulihan ekonomi. – Gregory Leo, IDB Bank“Prospek untuk emas beragam dan sangat tergantung pada jalur dan bentuk pemulihan ekonomi,” kata Gregory Leo, kepala investasi dan kepala manajemen kekayaan global di IDB Bank, dalam komentar melalui email. “Pemerintah AS telah memberikan tingkat stimulus moneter dan fiskal yang belum pernah terjadi sebelumnya, yang telah membuat sebagian orang percaya bahwa dolar AS akan anjlok dan inflasi akan melambung.”

Logam mulia gagal menemukan dukungan surga bahkan setelah data dirilis Selasa menunjukkan survei Institute for Supply Management terhadap perusahaan nonmanufaktur anjlok menjadi 41,8% pada April dari 52,5% pada Maret, memecahkan serangkaian 112 bulan berturut-turut pembacaan positif.

Harga emas, bagaimanapun, kemungkinan tidak akan turun terlalu jauh, “mengingat perluasan neraca [Komite Pasar Terbuka Federal] dan kebutuhan lebih lanjut untuk membuka kembali” ekonomi pada skala yang lebih besar, Jeff Wright, dari GoldMining Inc. “Emas bisa berada dalam kisaran perdagangan $ 1.650 [ke] $ 1.750 jangka pendek,” tetapi juga dapat naik ke $ 1.800 oleh dorongan fundamental jika dolar AS turun kembali.