Nikkei Naik, Pulih Dari Kerugian Sebelumnya

Isyarat Positif Wall Street Ditangkap Nikkei
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Pagi ini (Rabu, 22/07/2021), bursa saham Asia dan yield Treasury AS naik, pulih dari sejumlah kerugian minggu ini karena investor menilai kembali kekhawatiran ekonomi. Meski demikian dolar AS menguat di tengah kekhawatiran atas dampak varian virus corona yang menyebar cepat.

Meningkatnya infeksi COVID-19 telah mengguncang pasar global minggu ini karena investor membuang aset berisiko, mencari stabilitas di aset safe haven seperti obligasi. Itu membuat saham jatuh dan mendorong benchmark Hasil 10-tahun ke posisi terendah lima bulan pada hari Selasa.

Tetapi pada hari Rabu, indeks MSCI Asia Pasifik di luar Jepang naik 0,17%, memangkas kerugiannya untuk minggu ini menjadi sekitar 2%, sementara Nikkei Jepang naik 0,90% setelah menyentuh posisi terendah enam bulan yang dibuat pada sehari sebelumnya. Indek KOSPI Seoul tergelincir 0,14% karena Korea Selatan melaporkan rekor harian kasus virus corona baru.

Sentimen kenaikan bursa saham Jepang didukung oleh lonjakan ekspor pada bulan Juni, dipimpin oleh permintaan AS untuk mobil dan pengiriman peralatan pembuat chip ke China, meningkatkan harapan untuk pemulihan yang didorong oleh ekspor.

Puncak pertumbuhan global kemungkinan telah berlalu, dimana kebijakan bank sentral yang longgar terus memberikan dukungan kuat untuk harga aset global bahkan ketika mereka mulai menandai pengurangan pembelian aset. Neraca bank sentral G4 telah meningkat 15% sejak 2008.

Kenaikan pasar saham Asia diimbangi oleh penurunan di bursa saham AS. Harga treasury, dengan imbal hasil obligasi AS tenor 10-tahun naik menjadi 1,2202% dari penutupan hari sebelumnya di 1,209%. Imbal hasil 2 tahun berada di 0,2036%, naik dari penutupan 0,194%. Tetapi menunjuk pada kekhawatiran yang terus-menerus seputar dampak lonjakan infeksi COVID-19 global, dolar bertahan di dekat level tertinggi tiga bulan pada hari Rabu.

Sementara sebagian dunia mengabaikan meningkatnya infeksi karena tingkat vaksinasi membatasi keparahan gejala kasus baru, ada beberapa bagian dunia yang benar-benar dapat mengabaikan ini.

Indeks dolar naik tipis 0,07% menjadi 93.030, dengan euro turun 0,07% menjadi $ 1,1771. Dolar menguat 0,05% terhadap yen di 109,90.

Pada perdagangan komoditi, harga minyak kembali jatuh setelah rebound pada hari Selasa, dengan AS. minyak mentah turun 0,4% pada $66,93 per barel dan Brent pada $69,12, turun 0,33% pada hari itu. Harga emas di pasar spot turun 0,21% menjadi $1,806,24 per ounce.

Sumber: news.esandar.co.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Gulir ke Atas