Nikkei Naik Atas Harapan Pembukaan Kembali Ekonomi

Bursa Saham Asia Dibuka Menguat
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

Berita EMAS – Bursa saham Jepang naik ke level tertinggi dalam dua setengah bulan ini di hari Selasa (19/05/2020) karena terdorong oleh data tahap awal untuk vaksin coronavirus yang potensial. Hal ini memperkuat harapan untuk pembukaan kembali ekonomi global yang cepat.

Indek Nikkei naik 1,9% menjadi 20.517,42 pada istirahat tengah hari, sebagai posisi tertinggi sejak 6 Maret, sejalan dengan Wall Street dan rekan-rekan Asia.

Data dari vaksin COVID-19 Moderna Inc, yang pertama kali diuji di Amerika Serikat, menunjukkan bahwa itu menghasilkan antibodi pelindung pada sekelompok kecil sukarelawan sehat, kata perusahaan itu, Senin.

Dalam respon positif untuk ini, saham A.S. melompat pada hari Senin, dengan S&P 500 ditutup pada level tertinggi 10-minggu, sementara Dow dan Nasdaq masing-masing naik 3,9% dan 2,4%.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang terakhir diperdagangkan naik 1,7% di perdagangan Asia.

Pedagang mengatakan berita keberhasilan Moderna dengan uji coba vaksin coronavirus yang potensial mengangkat selera risiko para investor secara global.

Besi dan baja dengan siklus tinggi, transportasi udara dan transportasi laut adalah tiga sektor dengan kinerja terbaik di bursa utama.

Panasonic Corp melonjak 6,0% setelah perusahaan mengatakan pada hari Senin pihaknya melihat permintaan yang kuat untuk sel baterai dari mitra AS Tesla Inc dan mereka dalam pembicaraan untuk memperluas pabrik bersama mereka di Nevada, yang sekarang menguntungkan.

Perusahaan eksplorasi minyak dan gas Jepang Inpex Corp naik 3,4% karena harga minyak naik ke level tertinggi dua bulan pada hari Senin menyusul tanda-tanda bahwa produsen menindaklanjuti pengurangan produksi yang direncanakan.

Melawan pergerakan pasar keseluruhan, SoftBank Group Corp sebagai saham kelas berat di Nikkei merosot 2,0% setelah melaporkan kerugian $ 18 miliar yang menakjubkan di Vision Fund-nya, mendorong konglomerat teknologi itu ke rekor kerugian dan menyoroti krisis yang semakin dalam di perusahaan-perusahaan portofolionya.

Secara terpisah, Wall Street Journal melaporkan pada hari Senin konglomerat sedang dalam pembicaraan untuk menjual “sebagian besar” dari saham T-Mobile AS kepada pemegang saham pengendali Deutsche Telekom AG.

Gulir ke Atas