NIKKEI dan KOSPI Naik Bersama Kenaikan Imbal Hasil Obligasi

NIKKEI dan KOSPI Naik Bersama Kenaikan Imbal Hasil Obligasi
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

ESANDAR – Bursa saham Asia berubah bervariasi pada perdagangan di hari Senin karena ekspektasi untuk pertumbuhan ekonomi yang lebih cepat dan inflasi secara global telah memukul obligasi dan mendorong naik harga komoditas, dibandingkan dengan kenaikan imbal hasil riil membuat penilaian ekuitas terlihat lebih melebar. Indeks MSCI Asia-Pasifik di luar Jepang bergerak datar, setelah tergelincir dari rekor tertinggi minggu lalu karena lonjakan imbal hasil obligasi AS yang meresahkan investor. Indek Nikkei Jepang menguat 0,8% dan KOSPI Korea Selatan 0,1%.

Obligasi telah dirusak oleh prospek pemulihan ekonomi yang lebih kuat dan pinjaman yang lebih besar karena paket stimulus Presiden Joe Biden sebesar $ 1,9 triliun berlanjut. Kurva hasil terus menajam, karena tingkat infeksi COVID semakin menurun, rencana pembukaan kembali dibahas dan AS yang besar. paket stimulus fiskal tampaknya mungkin, ”kata Christian Keller, kepala penelitian ekonomi Barclays.

Hal ini pada prinsipnya menandakan prospek pertumbuhan jangka menengah yang lebih baik untuk AS. dan seterusnya, karena kurva hasil inti lainnya bergerak ke arah yang sama, ”tambahnya. “Sementara itu, bank sentral tampaknya akan melihat melalui kenaikan inflasi tahun ini, menjaga ujung depan kurva berlabuh.”

Gubernur Bank Sentral AS, Jerome Powell menyampaikan kesaksian setengah tahunannya di depan Kongres minggu ini dan kemungkinan akan mengulangi komitmen untuk menjaga kebijakan sangat mudah selama diperlukan untuk mendorong inflasi lebih tinggi.

Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde juga diperkirakan akan terdengar dovish dalam pidatonya Senin malam.

Imbal hasil obligasi Treasury 10-tahun telah mencapai 1,38%, menembus level psikologis 1,30% dan membawa kenaikan untuk tahun ini sejauh 43 basis poin.

Analis di BofA mencatat obligasi 30 tahun telah mengembalikan -9,4% pada tahun ini, awal terburuk sejak 2013. “Aset riil mengungguli aset keuangan besar di” 21 karena tren siklus, politik, sekuler mengatakan inflasi yang lebih tinggi, “kata analis dalam sebuah catatan. “Komoditas melonjak, energi tertinggal dalam mode, material dalam penyebaran sekuler.”

Salah satu bintangnya adalah tembaga, komponen kunci dari teknologi terbarukan, yang melonjak 7,7% minggu lalu ke puncak sembilan tahun. Sementara harga minyak terus naik, dibantu oleh pengetatan pasokan dan cuaca yang membekukan, memberi Brent kenaikan 22% untuk tahun ini sejauh ini. [ATAU]

Pada hari Senin, minyak mentah berjangka Brent naik 66 sen menjadi $ 63,57 per barel, sementara AS. minyak mentah bertambah 51 sen menjadi $ 59,75.

Semuanya telah menjadi keuntungan bagi mata uang terkait komoditas, dengan dolar Kanada, Australia, dan Selandia Baru semuanya naik tajam untuk tahun ini sejauh ini. Poundsterling mencapai puncak tiga tahun pada $ 1,4050, dibantu oleh salah satu peluncuran vaksin tercepat di dunia. Perdana Menteri Inggris Boris Johnson akan menguraikan jalur dari penguncian COVID-19 pada hari Senin.

Indeks dolar AS secara relatif terikat pada kisaran, dengan tekanan ke bawah dari defisit kembar negara yang meluas diimbangi dengan imbal hasil obligasi yang lebih tinggi. Indeks terakhir di 90.342, tidak jauh dari awal tahun di 90.260.

Meningkatnya imbal hasil Treasury telah membantu penguatan dolar terhadap yen menjadi 105,60, mengingat Bank of Japan secara aktif menahan imbal hasil di dalam negeri.

Euro stabil di $ 1.2120, bergerak di antara support di $ 1.2021 dan resistance di sekitar $ 1.2169.

Satu komoditas yang tidak berkinerja baik adalah emas, sebagian karena kenaikan imbal hasil obligasi dan sebagian karena investor mempertanyakan apakah mata uang kripto mungkin menjadi lindung nilai yang lebih baik terhadap inflasi. Logam mulia berdiri di $ 1.783 per ounce, setelah memulai tahun di $ 1.896. Bitcoin turun 2,2% pada hari Senin di $ 56.209, tetapi memulai tahun di $ 19.700.

Sumber: news.esandar.co.id

Artikel Forex Lainnya

Gulir ke Atas