NASDAQ Naik, Saham Teknologi Naik Oleh Locdown Kembali AS

NASDAQ Naik, Saham Teknologi Naik Oleh Locdown Kembali AS
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Bursa saham AS berakhir naik di hari Rabu, dimana saham-saham teknologi di Nasdaq mampu mencetak rekor kenaikannya sepanjang masa. Para investor fokus pada saham yang dapat unggul di tengah merebaknya infeksi corona di sekitar 30 negara bagian Amerika dan kegiatan “kerja dari rumah”.

Indek Dow Jones naik 177,10 poin, atau 0,7%, berakhir pada 26.067,28, setelah diperdagangkan setinggi 26.109,49 pada awal sesi. S&P 500 naik 24,62 poin, atau 0,8%, menjadi berakhir pada 3.169,94. Nasdaq menambahkan 148,61 poin, atau 1,4%, ditutup pada rekor baru 10.492,50, ini adalah yang ke-25 tahun ini. Pada perdagangan sebelumnya, Dow Jones jatuh 396,85 poin, atau 1,5%, berakhir pada 25.890,18; indeks S&P 500 turun 34,40 poin, atau 1,1%, ditutup pada 3.145,32 dan mengakhiri steak sesi 5-sesi; sementara Nasdaq turun 89,76 poin, atau 0,9%, berakhir pada 10.343,89, setelah mengukir rekor 10.518,98 intraday pada hari Senin. Dari Tahun-ke-tahun Dow Jones turun 8,66%, S&P 500 turun 1,88% tetapi Nasdaq naik 16,94%.

Perhatian investor pada pertanyaan apakah kenaikan COVID-19 kasus yang tidak terkendali di sejumlah AS. negara akan menunda pemulihan ekonomi. Amerika Serikat. melaporkan 60.000 kasus virus corona baru Selasa, rekor satu hari, menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins. Rata-rata tujuh hari untuk kasus lebih tinggi daripada rata-rata 14 hari, indikasi bahwa penyebaran semakin meningkat, menurut analisis Wall Street Journal dari data kesehatan yang tersedia untuk umum.

“Jenis lonjakan satu hari membangunkan beberapa investor,” Lindsey Bell, kepala strategi investasi Ally Invest, mengatakan kepada MarketWatch. Bell juga mengharapkan musim pelaporan pendapatan perusahaan yang mendekati pada pertengahan Juli untuk memberikan alasan untuk optimisme, jika hanya dengan menunjukkan kerusakan terburuk dari krisis telah berlalu.

“Ekspektasi penghasilan masih cukup mengerikan, tetapi sepertinya kuartal kedua akan menjadi bagian bawah, dan bahwa akan ada peningkatan pada kuartal ketiga dan keempat, bahkan jika ada penurunan dua digit,” katanya. “Investor berharap bahwa 2021 akan menjadi tempat yang jauh lebih baik dari tahun 2020.”

Secara keseluruhan, lebih dari 3 juta kasus coronavirus telah dikonfirmasi di A.S. bersama dengan setidaknya 131.857 kematian, korban nasional terbesar di dunia. Texas dan Florida telah menjadi pusat dari kebangkitan baru-baru ini, dengan Florida melaporkan 7.361 kasus pada hari Selasa dan Texas mencatat lebih dari 10.000 infeksi – peningkatan satu hari tertinggi dalam infeksi sejauh ini.

Sejak awal Mei, tumbuh optimisme di sekitar AS. restart ekonomi telah mendorong rotasi ke saham yang lebih siklus, terutama dengan pandangan ke arah mana perusahaan dapat memperoleh manfaat dari pelonggaran penguncian ketat: perdagangan “pembukaan kembali” atau “kembali bekerja”.

Secara luas, pasar mengalami kenaikan dengan pengecualian Nasdaq yang sarat teknologi, telah diperdagangkan dalam kisaran yang relatif ketat sejak puncak baru-baru ini pada 8 Juni untuk indeks S&P 500 dan Dow, karena pembukaan kembali bisnis yang macet mengancam prospek berbentuk V, atau cepat dan tajam, pemulihan dari resesi yang dalam, pembatasan vaksin atau perawatan efektif dari penyakit mematikan.

Jauh dari Wall Street, kredit konsumen turun 5,3% secara tahunan di bulan Mei, setelah anjlok 20% di bulan April selama puncak virus coron, menandakan bahwa A.S. rumah tangga kurang bersedia meminjam untuk melakukan pembelian dibandingkan di masa lalu. Pinjaman pemerintah global telah mengambil lintasan yang berlawanan, dengan bank investasi Barclays menunjukkan bahwa utang publik berada pada kecepatan untuk melampaui level Perang Dunia II.

Gulir ke Atas