Nasdaq Ambil Untung, Dow Jones dan S$P 500 Naik

Nasdaq Ambil Untung, Dow Jones dan S$P 500 Naik
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Bursa saham AS ditutup sebagian besar lebih tinggi pada perdagangan di hari Jumat (07/08/2020), menutup minggu kenaikan tajam lainnya, meskipun Washington gagal menghasilkan paket bantuan virus korona menit-menit terakhir sebelum Kongres mengambil istirahat musim panas, meninggalkan pemulihan ekonomi AS tergantung pada neraca anggaran. Sementara itu, meningkatnya ketegangan antara Beijing dan Washington juga menjadi fokus, setelah pemerintahan Trump memerintahkan larangan transaksi dengan sepasang perusahaan teknologi yang berbasis di China.

Indek Dow Jones ditutup 46,50 poin, atau 0,2%, lebih tinggi pada 27.433,48, setelah berbalik positif di jam terakhir perdagangan. Indek S&P 500 naik 2,12 poin, atau 0,1%, ditutup pada 3.351,28. Indek Komposit Nasdaq turun 97,09 poin, atau 0,9%, berakhir pada 11.010,98, setelah diperdagangkan turun lebih dari 1,5%. Untuk minggu ini, Dow naik 3,8%, kenaikan persen terbesar sejak 5 Juni. S&P 500 naik 2,5% untuk kenaikan persen mingguan terbesar sejak 2 Juli; sedangkan Nasdaq naik 2,5%.

Bursa saham AS menguat di menit-menit terakhir perdagangan, meski Washington gagal menghasilkan kesepakatan tentang paket stimulus fiskal sebelum Kongres istirahat untuk reses musim panas. Para investor tetap berharap bahwa ekonomi Amerika pada akhirnya akan menerima suntikan lain dalam bentuk pengeluaran pemerintah, mereka juga khawatir bahwa kenaikan pekerjaan bulan lalu, yang dilaporkan oleh Departemen Tenaga Kerja pada hari Jumat, dapat menyebabkan Kongres tersendat.

AS melaporkan adanya tambahan 1,76 juta pekerjaan di bulan Juli – hanya sepertiga dari kenaikan tak terduga 4,8 juta bulan lalu – dengan tingkat pengangguran turun menjadi 10,2% dari 11,1% di bulan Juni. Perkiraan konsensus dari ekonom yang disurvei oleh MarketWatch telah meningkatkan 1,7 juta pekerjaan pada bulan tersebut.

“Dampak terbesar dari jumlah pekerjaan bulan Juli adalah politik,” Steven Blitz, kepala AS ekonom di TS Lombard, menulis laporan ketenagakerjaan hari Jumat berikutnya. “Saat rasa darurat berkurang, begitu pula terburu-buru untuk mendorong paket melintasi garis finish.”

Sementara laporan pekerjaan lebih baik dari yang diharapkan, banyak A.S. negara bagian tetap berjuang dengan meningkatnya tingkat infeksi virus korona, sementara jutaan pekerja masih bergantung pada tunjangan pengangguran untuk tetap bertahan dalam ekonomi yang lumpuh.

“Perekonomian masih mendukung kehidupan,” James Knightley, kepala ekonom internasional ING mengatakan kepada MarketWatch. “Jika ini berlarut-larut,” katanya tentang pembicaraan bantuan pandemi, “Saya pikir kita berada dalam periode yang lebih menantang untuk pertumbuhan ekonomi.”

Ketua DPR Nancy Pelosi dan para pemimpin Demokrat pada hari Jumat sore dengan negosiator Gedung Putih selama lebih dari satu jam dalam upaya terakhir untuk menghasilkan sekitar triliun dolar lebih paket bantuan virus corona sebelum pembicaraan gagal.

Pada hari Jumat, penghitungan global untuk kasus COVID-19 yang dikonfirmasi naik di atas 19 juta, menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins, dan jumlah kematian naik menjadi 715.163. Amerika Serikat. penghitungan kasus naik menjadi 4,9 juta dan jumlah kematian naik di atas 160.000, setelah AS. menambahkan 1.000 kematian lagi dalam semalam dan menghitung 57.000 kasus baru lainnya.

Orang Amerika yang tidak bekerja sudah melihat tambahan $ 600 seminggu tunjangan pengangguran berakhir bulan lalu, sebuah perkembangan yang bila dikombinasikan dengan data ekonomi yang mengkhawatirkan baru-baru ini dapat menghalangi pemulihan ekonomi yang cepat yang telah dipertaruhkan oleh Wall Street.

“Pasar saham mengandalkan kesepakatan,” kata Kevin Barry, kepala investasi di Captrust. “Dan kadang-kadang ketika tidak mendapatkan apa yang diinginkannya, itu membuat tantrum balita yang lelah, menjatuhkan pasar 3% -10%,” dia memperingatkan. Tetapi Barry juga berpikir bahwa untuk pejabat terpilih, “pasar saham bukanlah prioritas. Pemilihan itu prioritasnya, ”ujarnya. “Satu hal yang bisa mendorong kesepakatan, bisa jadi perubahan jajak pendapat,” katanya. “Kedua belah pihak ingin melindungi konsumen untuk meningkatkan peluang pemilihan mereka.”

Pada hari Kamis, Presiden Donald Trump mengatakan kepada wartawan bahwa ia dapat menandatangani perintah eksekutif untuk memberikan bantuan baru kepada para pengangguran, tetapi kekuasaan presiden mungkin terbatas, bagaimana jika ada tindakan yang dapat diambil untuk memberikan dana segar tanpa persetujuan Kongres.

Namun, Trump memang menandatangani perintah eksekutif Kamis malam yang melarang transaksi dengan perusahaan induk dari perusahaan media sosial China TikTok dan Tencent, ketika presiden mencoba untuk memaksa akuisisi TikTok’s U.S. lengan dalam 45 hari mendatang. Sebagai tanggapan, TikTok, yang dimiliki oleh ByteDance yang berbasis di China, mengancam akan menuntut presiden, yang mencerminkan meningkatnya ketegangan China-Amerika.

“Terus terang, cerita besarnya adalah pemilihan,” kata Barry. “Mengapa kami melakukan pengumuman aplikasi China sekarang, bukan 90 hari yang lalu, adalah karena kami berada di gigi pemilihan.”

Gulir ke Atas