Meski Klaim Pengangguran Mingguan AS Turun Namun Pasar Tenaga Kerja Masih Lemah

JavaFX Logo
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Jumlah orang Amerika yang mencari tunjangan pengangguran turun di bawah satu juta minggu lalu untuk pertama kalinya sejak dimulainya pandemi Covid-19 di Amerika Serikat, meskipun setidaknya 28 juta orang masih menerima klaim pengangguran, dimana pasar tenaga kerja masih menunjukkan jauh dari harapan.

Jumlah klaim pengangguran mingguan sebesar $600 yang berakhir pada bulan Juli lalu kemungkinan akan berkontribusi pada penurunan kklaim yang dilaporkan oleh Departemen Tenaga Kerja AS. Laporan dari penjadwalan penggajian dan perusahaan manajemen tenaga kerja menunjukkan penurunan pekerjaan pada awal bulan Agustus karena penyebaran kasus Covid-19 baru di seluruh Amerika Serikat.

Pengangguran tetap menjadi masalah besar bagi ekonomi AS. Bisa juga berakhirnya pembayaran klaim pengangguran sebesar $ 600 per minggu pada akhir Juli telah mematahkan semangat beberapa penerima manfaat potensial untuk mengajukan kembali asuransi pengangguran, kedaluwarsa tersebut mungkin juga telah mendorong beberapa penerima manfaat untuk meninggalkan pengangguran dan kembali mengambil pekerjaan.

Infeksi Covid-19 baru menyebar ke seluruh negeri, memaksa pihak berwenang di beberapa titik panas untuk menutup bisnis lagi atau menjeda pembukaan kembali.

Klaim awal untuk tunjangan pengangguran negara bagian turun 228.000 menjadi 963.000 yang disesuaikan secara musiman untuk pekan yang berakhir 8 Agustus. Itu adalah level terendah sejak pertengahan Maret ketika pihak berwenang mulai menutup beberapa pusat bisnis yang tidak penting untuk memperlambat penyebaran virus corona baru. Klaim memuncak pada rekor 6,867 juta pada akhir Maret. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan 1,12 juta aplikasi di minggu terakhir.

Data dari Homebase, perusahaan penjadwalan dan pelacakan penggajian, menunjukkan penurunan pekerjaan minggu lalu. Angka dari Kronos, sebuah perusahaan perangkat lunak manajemen tenaga kerja, menunjukkan rata-rata jumlah shift yang bekerja.

Bahkan ketika bisnis telah dibuka kembali dan pekerjaan telah kembali, PHK terus meningkat. Risiko kehilangan pekerjaan permanen dan kerusakan pasar tenaga kerja masih tetap tinggi. Perekonomian menghadapi jalan yang panjang dan tidak pasti untuk kembali ke tingkat kemakmuran sebelum pandemi.

Saham di Wall Street beragam pada awal perdagangan, sementara harga Treasury AS turun sedikit. Dolar (DXY) jatuh terhadap sekeranjang mata uang.

Tunjangan pengangguran tambahan sebesar $600 berakhir pada 31 Juli. Presiden Donald Trump pada hari Sabtu lalu menandatangani perintah eksekutif yang mencakup perpanjangan suplemen, meskipun ia mengurangi pembayaran mingguan menjadi $400. Namun ada kebingungan atas pesanan tersebut.

Negara bagian diharuskan menanggung $100 dari tunjangan tersebut, tetapi gubernur telah mengindikasikan bahwa mereka tidak memiliki kapasitas finansial setelah pendapatan dihancurkan dalam perang melawan pandemi. Sisa $300 akan didanai dari program bantuan bencana darurat terbatas, yang diperkirakan para ekonom dapat habis paling cepat September.

Penasihat ekonomi Gedung Putih Larry Kudlow mengatakan bahwa rencana Trump akan memberikan tambahan untuk klaim pengangguran sebesar $300 per minggu. Kelompok industri dan Republik mengklaim bahwa suplemen mingguan $600 mendorong beberapa pengangguran untuk tinggal di rumah.

Banyak ekonom menolak argumen tersebut dan memuji suplemen tersebut untuk pemulihan ekonomi yang baru lahir dari resesi yang dipicu oleh virus corona. Program yang didanai pemerintah menawarkan pinjaman bisnis untuk membantu gaji juga telah berakhir.

Laporan klaim juga menunjukkan jumlah orang yang menerima tunjangan setelah minggu awal bantuan turun 604.000 menjadi 15,486 juta dalam pekan yang berakhir 1 Agustus. Sebanyak 28,3 juta orang menerima cek pengangguran dalam pekan yang berakhir 25 Juli, turun 3,066 juta dari minggu sebelumnya.

Pemerintah melaporkan pekan lalu bahwa ekonomi menciptakan 1.763 juta pekerjaan pada Juli setelah menambah rekor 4.791 juta pada Juni. Ini hanya memperoleh kembali 9,3 juta dari 22 juta pekerjaan yang hilang antara bulan Februari dan April.

Dalam laporan terpisah, Departemen Tenaga Kerja mengatakan harga impor naik 0,7% pada Juli, didorong oleh kenaikan biaya bahan bakar dan berbagai produk lainnya. Harga impor melonjak 1,4% di bulan Juni. Dalam 12 bulan hingga Juli, harga impor turun 3,3% setelah turun 3,9% di bulan Juni.

Laporan tersebut mengikuti data minggu ini yang menunjukkan harga konsumen dan produsen mengalami akselerasi pada bulan Juli. Harga yang lebih tinggi semakin menghilangkan kekhawatiran deflasi, penurunan tingkat harga umum yang berbahaya selama resesi karena konsumen dan bisnis mungkin menunda pembelian untuk mengantisipasi harga yang lebih rendah.

Gulir ke Atas