Kongres AS Diminta Anggaran Lebih Besar Untuk Hindari Skenario Mengerikan

Sentimen Pasar Hari Ini, Kebijakan Stimulus dan Data Klaim Pengangguran AS
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

Berita EMAS – Gubernur Bank Sentral AS wilayah Cleveland pada hari Selasa mengatakan Kongres harus mengalokasikan lebih banyak dana untuk memastikan perekonomian dapat pulih dan menghindari “skenario mengerikan” yang dapat berkembang ketika pandemi coronavirus berlanjut.

“Saya pikir kita perlu lebih banyak kebijakan fiskal dan dukungan langsung untuk mencoba membatasi kemungkinan skenario yang sangat mengerikan itu,” kata Mester saat panggilan konferensi dengan wartawan.

Dalam pembicaraan sebelumnya dengan CFA Society of Chicago, Mester mengatakan dia berpikir “dasar yang masuk akal” untuk ekonomi adalah kembali ke pertumbuhan ekonomi pada paruh kedua tahun ini.

Tapi itu tidak sulit untuk membayangkan hasil yang lebih buruk, “terutama jika peningkatan kasus virus mengharuskan penghentian aktivitas lagi atau jika ada lebih banyak kerugian dalam hal kebangkrutan bisnis dan pribadi atau jika ketidakstabilan dalam sistem perbankan muncul,” kata Mester .

“Beberapa hasil yang lebih pesimistis hampir sama besar kemungkinannya dengan baseline wajar yang baru saja saya jelaskan,” tambahnya.

Mester menolak untuk terlibat dalam diskusi tentang manfaat paket bantuan koronavirus senilai $ 3 triliun DPR yang diumumkan oleh Demokrat Selasa pagi.

Dia mengatakan biaya pandemi meningkat karena penyakit itu bertahan, merusak lebih banyak orang dan perusahaan.

“Ini adalah kebutuhan yang jauh lebih besar yang mungkin kita semua pikirkan pada awalnya. Tapi itu sifat dari ini, karena itu adalah virus yang menentukan waktunya, ”katanya.

Mester mengatakan perusahaan-perusahaan di distriknya mengatakan pada awal pandemi bahwa mereka memiliki niat untuk mempertahankan pekerja mereka dalam daftar gaji mereka.

Tetapi perusahaan-perusahaan meremehkan lamanya krisis. “Jadi Anda lihat, minggu demi minggu adalah, semacam sikap bisnis, terutama yang paling terpukul, telah turun dari minggu ke minggu,” kata Mester.

Indek saham AS berakhir lebih rendah pada hari Selasa di tengah kekhawatiran tentang prospek untuk membuka kembali ekonomi. Indeks S&P 500 ditutup turun 60 poin, atau 2% menjadi 2.870

Gulir ke Atas