Komentar Yellen Tentang Suku Bunga Beri Kekhawatiran Pasar

Komentar Yellen Tentang Suku Bunga Beri Kekhawatiran Pasar
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan pada hari Selasa bahwa dia melihat tidak ada masalah inflasi yang muncul, meremehkan komentar sebelumnya, bahwa kenaikan suku bunga mungkin diperlukan untuk menghentikan ekonomi yang terlalu panas karena rencana pengeluaran Presiden Joe Biden meningkatkan pertumbuhan.

Komentar awal yang dibuat oleh Yellen, mantan ketua Federal Reserve, memperdalam aksi jual saham-saham teknologi dan mendorong imbal hasil Treasury yang lebih lama lebih tinggi.

“Mungkin suku bunga harus naik sedikit untuk memastikan bahwa ekonomi kita tidak terlalu panas, meskipun pengeluaran tambahan relatif kecil dibandingkan dengan ukuran ekonomi,” kata Yellen dalam sambutannya yang direkam di sebuah acara virtual. oleh The Atlantic.

“Ini dapat menyebabkan kenaikan suku bunga yang sangat kecil untuk mendapatkan realokasi tersebut, tetapi ini adalah investasi yang dibutuhkan ekonomi kita untuk menjadi kompetitif dan menjadi produktif (dan) menurut saya ekonomi kita akan tumbuh lebih cepat karenanya.”

Kemudian pada hari Selasa, Yellen mengatakan pada acara Dewan CEO Wall Street Journal bahwa dia tidak mengantisipasi bahwa inflasi akan menjadi masalah bagi ekonomi AS dan bahwa setiap kenaikan harga akan bersifat sementara karena kekurangan rantai pasokan dan rebound harga minyak ke tingkat sebelumnya. tingkat pandemi.

Ditanya langsung tentang komentarnya tentang tarif, Yellen mengatakan dia tidak memprediksi atau merekomendasikan kenaikan tarif.

“Jika ada yang menghargai independensi The Fed, saya pikir orang itu adalah saya,” kata Yellen.

“Saya tidak berpikir akan ada masalah inflasi. Tapi kalau ada The Fed akan diandalkan untuk mengatasinya, ”imbuhnya.

Imbal hasil obligasi negara telah meningkat tajam tahun ini, terutama pada kuartal pertama, di tengah meningkatnya ekspektasi untuk pemulihan ekonomi dari resesi virus corona.

“Saya tidak berpikir itu dimaksudkan sebagai pernyataan yang berdampak bahwa imbal hasil harus naik sekarang,” ahli strategi suku bunga TD Securities Gennadiy Goldberg, mengatakan tentang pernyataan awal Yellen.

Hasil benchmark Treasury 10-tahun adalah 1,58% pada hari Selasa.

Pejabat Fed, termasuk Ketua Jerome Powell, mengatakan langkah tersebut mencerminkan kepercayaan dalam ekonomi daripada ekspektasi bank sentral akan mulai menarik kembali kebijakan yang sangat akomodatif. Powell telah berulang kali mengatakan bahwa The Fed masih jauh dari awal proses itu.

Yellen mengatakan selama acara The Atlantic, tujuan utama program Biden adalah membantu membalikkan ketidaksetaraan ekonomi yang semakin meluas selama beberapa dekade.

Program-program tersebut, yang mencakup peningkatan pengeluaran untuk infrastruktur, pengasuhan anak dan pendidikan, akan membuat “perbedaan besar” pada ketidaksetaraan, kata Yellen.

Partai Republik telah mengkritik usulan kenaikan pajak yang diharapkan Biden untuk digunakan untuk membayar proposalnya, tetapi Yellen mengatakan efek dari perubahan tarif pajak “jauh lebih tidak kuat dalam memengaruhi pertumbuhan di kedua arah”, menambahkan bahwa tujuannya adalah untuk memastikan pemerintah defisit “tetap kecil dan dapat dikelola”.

Sumber: news.topgrowthfutures.co.id
PT Topgrowth Futures

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Gulir ke Atas