• 16 Desember 2019

Kesepakatan Fase Pertama Tercapai, Dolar dan Emas Melemah

Kesepakatan Fase Pertama Tercapai, Dolar dan Emas Melemah

Pada akhir pekan, Jumat (11/10/2019) terapai kesepakatan parsial antara Amerika Serikat dan China dalam mencari resolusi perang dagang yang tengah berlangsung selama 15 bulan ini. Dampaknya adalah penurunan kekhawatiran pelaku pasar akan kondisi perang dagang yang tak berkesudahan.

Tentu saja fase pertama dari jeda perang dagang ini disambut paling baik oleh para investor Asia, meksipun sulit untuk dapat mengatakan bahwa segala sesuatu tidak bergerak ke arah yang benar. Sementara kesepakatan bahwa China akan meningkatkan pembelian produk pertanian AS, perlindungan IP Cina, dan pembukaan lebih banyak bidang industri jasa keuangan China bukanlah hal baru.

Tetapi berita tentang “perjanjian Yuan” menjadi sangat penting karena akan menetralkan dan mempersenjatai Yuan sebagai pengganti tarif. Dengan demikian, pedagang terus menumpuk ke dalam Yuan, membawanya ke level 7,05 yang mencerminkan pandangan mereka tentang optimisme fase satu di sekitar detensiperang perdagangan. Sayangnya, ini membuat Dolar AS melemah.

Jika tidak ada lagi kenaikan tarif, secara teori, pertumbuhan PDB China bisa stabil; meskipun mungkin mendekati 5,8-9%, dan menopang sentimen pertumbuhan global dan jika kita mendapatkan penghapusan lengkap dari semua tarif yang ada yang akan pergi jauh untuk memperbaiki kerusakan perang perdagangan yang dilakukan.

Optimisme berkembang di pasar, tetapi saat kami bergerak ke fase 2 dan 3 dari kesepakatan, pemantau risiko masih jauh dari jelas. Karenanya alasan mengapa investor tetap berhati-hati.

Sementara itu kesepakatan perdagangan AS-Cina ini terus disaring menjadi pendorong kenaikan aset berisiko, dengan narasi pada keyakinan akan pertumbuhan global. Tentu saja, risk appetite yang terjadi akan menjadi sentiment negatif bagi aset safe haven, seperti Dolar dan Emas.

Para pialang emas mencari dukungan dalam samaran indikator makro karena pasar beralih ke mode “risk on” setelah detensi perang perdagangan fase satu. Ditengah pelemahan data ekonomi global, didukung oleh data perdagangan China hari ini yang memberikan bukti lebih lanjut tentang pelemahan ekonomi China.

Tetapi ketika dikombinasikan dengan data keuangan yang tertekan keluar dari Eropa dan AS, itu terus menunjukkan bahwa bank sentral akan menjaga kebijakan suku bunga lebih rendah lebih lama. Prospek suku bunga yang lebih rendah telah menjadi pendorong utama emas sepanjang 2019

Dalam waktu dekat, emas jelas akan menghadapi hambatan mendasar yang signifikan dalam bentuk PDB AS yang lebih tinggi dan peningkatan sentimen risiko pasar ekuitas terutama ketika kita bergerak ke fase 2 dan 3 dari kesepakatan perdagangan AS-Cina. Dan jika kesepakatan perdagangan yang komprehensif ditandatangani pada bulan November, maka posisi panjang emas akan rentan terhadap koreksi signifikan yang lebih rendah.

Para pialang di pasar uang yang terjebak offside mencari peluang untuk mengecilkan perdagangan penghindaran risiko mata uang, karena investor emas perlu menghormati pergerakan yang mendasari pada Yuan dan Yen. USDCNH 7.0 dan USDJPY 109.00 adalah level sentimen “risiko” yang sangat kritis, dan terus terang, saya tidak ingin memiliki posisi signifikan dalam emas jika salah satu dari level tersebut pecah. Sementara harga emas sendiri juga masih akan tertekan dengan upaya mendekati level support kritis di $ 1480 per troy ons. ()