Kepercayaan Konsumen AS Melorot Lebih Dari Ekspektasi

Kepercayaan Konsumen AS Melorot Lebih Dari Ekspektasi
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Kepercayaan konsumen pingsan di bulan Juli di tengah banyaknya kasus virus corona baru di banyak negara bagian AS, menandakan pemulihan ekonomi yang lebih keras dalam beberapa bulan mendatang. Indeks kepercayaan konsumen turun menjadi 92,6 bulan ini dari 98,3 yang direvisi pada Juni, Conference Board mengatakan Selasa. Ekonom yang disurvei oleh MarketWatch mengharapkan pembacaan 96,0.

Tingkat kepercayaan masih di atas pandemi terendah di 85,7, tetapi kemungkinan akan lama sebelum kembali ke puncak sebelum krisis. Indeks berdiri di dekat tertinggi 20 tahun di 132,6 pada Februari sebelum pandemi melanda. Ekonomi diperkirakan tidak akan membuat pemulihan penuh untuk setidaknya satu atau dua tahun.

“Konsumen telah tumbuh kurang optimis tentang prospek jangka pendek untuk ekonomi dan pasar tenaga kerja dan tetap tenang tentang prospek keuangan mereka,” kata Lynn Franco, direktur senior indikator ekonomi di Conference Board. “Ketidakpastian tentang masa depan jangka pendek seperti itu bukan pertanda baik untuk pemulihan, maupun untuk belanja konsumen.”

Indeks yang mengukur perasaan konsumen tentang ekonomi saat ini sebenarnya naik menjadi 94,2 pada Juli dari 86,7. Bantuan federal besar-besaran dan langkah-langkah lain untuk menopang perekonomian telah membantu mencegah kesulitan keuangan yang lebih buruk bagi jutaan orang Amerika yang sudah berjuang untuk bertahan hidup. Lebih dari 30 juta orang menerima tunjangan pengangguran.

Namun orang Amerika menjadi lebih pesimis tentang masa depan yang dekat. Ukuran lain yang menilai bagaimana orang Amerika melihat enam bulan ke depan – yang disebut indeks harapan masa depan – naik ke level terendah empat bulan 91,5 dari 106,1 pada bulan Juni.

Kongres sedang menimbang RUU bantuan keuangan baru minggu ini, tetapi hasilnya tidak jelas dan ada kemungkinan bahwa tunjangan pengangguran darurat dapat dikurangi. Washington telah menghasilkan hingga $ 600 dalam manfaat tambahan untuk orang Amerika yang menganggur di atas apa yang dibayar oleh rencana negara, tetapi langkah itu berakhir 31 Juli.

Harapan untuk pemulihan ekonomi yang cepat dari coronavirus telah pupus oleh ledakan dalam kasus-kasus baru di Texas, California, Florida dan hotspot lainnya. Ekonomi kemungkinan akan mengalami pasang surut secara teratur sampai virus dikendalikan kembali atau perawatan ditemukan.

“Konsumen Amerika kehilangan kepercayaan pada Juli di tengah percepatan kasus virus baru,” kata ekonom Katherine Hakim di CIBC Economics. “Data ini menunjukkan bahwa pemulihan telah bergeser ke gigi yang lebih rendah, karena konsumen menjadi lebih berhati-hati tentang prospek karena kasus virus terus meningkat.”

Paska pengumuman ini, Dow Jones dan indeks S&P 500 jatuh pada perdagangan Selasa.

Gulir ke Atas