Kehilangan Semangat, Harga Emas Berakhir Lebih Rendah

Perdagangan komoditi di bursa emas berjangka seperti kehilangan semangat pada hari Jumat (19/07/2019). Harga harus berakhir lebih rendah untuk sesi tersebut karena dolar AS menguat. Namun demikian, dalam catatn sepekan harga mampu naik untuk minggu ini setelah mencatat kenaikan intraday pertama mereka di atas $ 1.450 per ons dalam enam tahun.

“Beberapa uang panas mendorong harga lebih tinggi di perdagangan berjangka dan opsi yang secara jelas menutup minggu ini dengan mengambil keuntungan,” kata Adrian Ash, direktur penelitian di BullionVault. “Gambaran besar, peralihan ke suku bunga yang lebih lemah dan stimulus baru tampaknya akan mempertahankan emas.”

Pada perdagangan harga emas untuk kontrak pengiriman bulan Agustus berakhir dengan turun $ 1,40, atau 0,1%, dan menetap di $ 1,426.70 per troy ons, setelah menyentuh harga tertinggi harian di $ 1,454,40. Harga tertinggi tersebut dan harga penutupan perdagangan di hari Kamis adalah yang tertinggi untuk kontrak paling aktif sejak pertengahan Mei 2013, menurut Dow Jones Market Data.

Secara mingguan, kinerja Emas masih menyimpan hasil positif dengan berakhir naik sebesar 1% berdasarkan penutupannya 12 Juli, yang mewakili kenaikan tertajam sejak sepekan perdagangan yang berakhir pada 21 Juni, data FactSet menunjukkan.

Pada hari Jumat, Indek Dolar A.S. naik 0,3% pada 97,104 dan menuju posisi yang lebih tinggi untuk minggu ini paska penutupan perdagangan emas di bursa berjangka. Hal ini menempatkan beberapa tekanan pada harga logam mulia dalam denominasi dolar, sementara catatan imbal hasil Obligasi AS untuk tenor 10-tahun menghasilkan 2,0494%.

Pernyataan dari Gubernur Bank Sentral AS wilayah New York, John Williams, yang dimoderatori oleh juru bicara Fed, ditafsirkan pasar sebagai sinyal pemangkasan suku bunga yang agresif dalam pertemuan kebijakan Federal Reserve akhir bulan ini. Hal ini membuat imbal hasil obligasi dan dolar lebih rendah. Kedua kondisi pasar tersebut dipandang mendukung untuk kenaikan emas.

“Pasar menganggap ini sebagai sinyal bahwa Fed akan bertindak dengan kekuatan pada bulan Juli dan memberikan pelonggaran yang melebihi dan di atas yang diharapkan, mengirimkan probabilitas tersirat untuk 50 [basis poin] pemotongan melonjak,” tulis Marios Hadjikyriacos, analis investasi di broker XM.com dalam catatan di hari Jumat.

“Dengan demikian, dolar jatuh dengan imbal hasil obligasi AS, karena saham dan emas meraung lebih tinggi. Namun, dalam apa yang tampak seperti latihan pengendalian kerusakan, New York Fed dengan cepat keluar untuk mengklarifikasi bahwa pidato Williams bukan merupakan sinyal tentang Juli, tetapi pandangan ‘akademis’ sebagai gantinya, “

Namun, harapan untuk penurunan suku bunga masih dilihat sebagai kemungkinan yang kuat oleh pasar.

Para ahli komoditas dan investor juga telah menunjuk sekitar $ 13 triliun dolar dalam utang negara yang memiliki imbal hasil negatif, yang berarti pemberi pinjaman menerima lebih sedikit uang dari investasi awal mereka, telah membantu membakar daya tarik emas sebagai surga.

Sementara itu, meningkatnya ketegangan di Timur Tengah telah menambah tema bullish untuk logam mulia. Pada hari Kamis, berita tentang A.S. Angkatan Laut menembak jatuh sebuah pesawat tanpa awak Iran selalu menambah bahan bakar untuk pergerakan harga emas; Namun, Iran sejak itu membantah bahwa dronenya ditembak jatuh.

“Penjelajahan musim panas 2019 akhirnya menemukan minat baru dari investor swasta dalam bentuk emas fisik,” kata Ash. “Permintaan kotor di BullionVault melonjak 37% minggu ini dari rata-rata 52 minggu sebelumnya. Tetapi profit taking tetap lebih kuat, dengan penjualan kotor 45% di atas rata-rata 1 tahun sebelumnya. “

Ke depan, “pasar musim panas yang tipis di depan dapat membawa beberapa langkah besar selama akhir Juli dan Agustus,” kata Ash. ()

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Berita Terkini